Pelajaran dari Si Kecil

By Erny Kurniawati - 12.24.00

Beberapa bulan yang lalu saya ngepost soal sedihnya mau punya adik di usia 20 tahun. Ternyata kesedihan dan perasaan sebel itu menguap begitu saja setelah si bayi mungil itu lahir. Adik kedua saya ini perempuan. Ia lahir tanggl 23 Mei silam. Saya yang tadinya sebel malah pada akhirnya saya yang ngasih nama ke dia. Saat itu, ibu saya bilang kalau nggak punya ide untuk nama anak ketiganya ini. Jadilah saya cari-cari nama yang cantik, tapi bermakna. Akhirnya, saya memberinya nama Faranisa Aznii. Nama tersebut berarti anak perempuan yang pintar dan cantik. Arti nama itu sesuai dengan harapan saya dan kedua orang tua terhadap si kecil.

Sejak dia lahir sampai dengan usia sebulan saya tidak pernah tidur di rumah. Kesibukan pekerjaan memaksa saya untuk tinggal di Jogja. Baru seminggu menjelang Lebaran, saya memutuskan untuk pulang. Kebetulan pekerjaan saya sudah menipis dan tidak terlalu repot untuk dikerjakan di rumah. Selama dua minggu saya tidur di rumah. Selama itu saya menjadi kian dekat dengan si kecil. Dan benar kata orang-orang. Bayi memang menebar rasa suka dan kasih. Perasaan sebel dan sedih saya karena kehadirannya justru sirna setelah melihat tingkah lucunya. Apalagi pada usia ke dua bulannya ini Fara tampak makin aktif. Saya jadi belajar banyak dari dia.

Selama libur di rumah itu saya banyak belajar. Tiap hari saya bangun pagi dengan dua pilihan. Mau masak atau mau ngemong si kecil? Ibu saya selalu memberikan pertanyaan pilihan tersebut kepada saya. Mau nggak mau, saya yang masih nguap-nguap ngantuk harus milih. Beberapa kali saya milih ngasuh si kecil, tapi saya lebih sering milih masak. Hehe.

Milih masak bukan berarti nggak ngemong si kecil lho. Saya tetep ngemong, tapi biasanya cuma sebentar. Adik saya ini masih ASI eksklusif bukan perasan, jadi memang nggak bisa pisah lama-lama dari ibu saya. Makanya, saya sering milih masak aja soalnya kalau pagi dia suka disusuin terus dijemur, terus disusuin lagi. Nah, kan saya belum bisa nyusuin. hehe.

Pengalaman saya ngasuh Fara merupakan momen yang unforgetable dan priceless banget. Saya belajar banyak tentang how to be a great mom. Saya yang tadinya nggak bisa gendong, akhirnya jadi bisa. Saya yang tadinya teriak-teriak kalau dia ngompol, eh sekarang udah bisa gantiin popok sendiri. Saya yang suka jijik nyebokin dia pup, sekarang udah mulai biasa. Saya yang tadinya keki ngadepin bayi, sekarang udah bisa ngajak ngobrol. Saya yang bingung kalau dia nangis, sekarang udah bisa nenangin. Saya juga bisa nidurin dia. Bagi saya itu semua adalah progress yang sangat berarti. Cuma dalam 2 minggu saya belajar begitu banyak. Hanya saja sampai sekarang belum bisa mandiin soalnya tiap mau mandiin ibu saya suka nggak percaya sama kemampuan saya. hehe. Oh iya, ternyata bener juga kata orang kalau ngerawat anak bayi itu super melelahkan. Saya benar-benar merasakan gimana rasanya lengan ini pegel gendong dia dan masih banyak yang lainnya.


Kegiatan saya selama di rumah kemarin telah memberikan saya gambaran gimana rasanya jadi ibu rumah tangga. Bagi saya menjadi ibu rumah tangga sama lelahnya dengan wanita karir. Oleh karena itu, saya merasa Lebaran ini sama sekali nggak libur. Lha pas liburan di isi dengan kegiatan ala-ala ibu rumah tangga. 

Tapi, terlepas dari rasa lelah itu saya sangat berterima kasih bisa mendapatkan kesempatan tersebut. Terutama kesempatan ngasuh si kecil. Karena adanya kesempatan itu, saya jadi bisa mempraktekkan ilmu-ilmu parenting yang saya dapatkan dan simpan selama ini. Kemudian saya juga belajar memahami anak bayi seperti dia. Lalu saya berlatih mengajaknya berbincang dan tersenyum. Hasilnya pun cukup menyenangkan. Fara tampak mengenali orang-orang di sekitarnya. Bila saya panggil namanya, dia biasanya sudah peka. Selain itu, dia juga selalu memberikan senyum yang khas kepada saya. Dia cenderung banyak tersenyum dan bicara dengan bahasa bayi saat bersama saya. Sedangkan saat bersama ibu, dia lebih sering nangis minta nenen daripada ngajak ngobrol. Ibu saya emang jarang ngajak Fara ngobrol.

Pelajaran-pelajaran tersebut sangat berarti untuk saya. Saya jadi tahu apalagi yang harus saya siapkan bila kelak menjadi seorang ibu. 

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar