Sleep Enough

Setelah melalui banyak pertimbangan, akhirnya saya memutuskan untuk membuat kategori baru dengan nama "Positive Vibes" di bl...


Setelah melalui banyak pertimbangan, akhirnya saya memutuskan untuk membuat kategori baru dengan nama "Positive Vibes" di blog ini. Sesuai namanya, kategori ini akan saya gunakan untuk berbagi hal-hal positif dalam hidup saya. Tujuannya, agar saya selalu ingat untuk bersyukur karena banyak hal yang bisa saya syukuri setiap harinya. Dan, untuk tulisan pertama kategori ini, saya akan berbagi tentang tidur cukup.

Terdengar sepele memang, tapi bagi saya yang selama setahun belakangan mengalami masalah sulit tidur, tidur cukup adalah sesuatu yang selalu saya impi-impikan setiap harinya. Makanya, saya seneng banget karena semingguan terakhir saya bisa tidur cukup. Entah pengaruh obat radang tenggorokan dari dokter atau tubuh terbiasa karena libur lebaran kemarin, beberapa hari ini dengan mudahnya saya tidur sebelum jam 11 malam. Hal yang jarang banget saya lakukan. Biasanya, saya baru bisa terlelap sekitar pukul satu bahkan tiga.



Awal mula saya menderita sulit tidur tersebut adalah karena sering lembur. Sekitar akhir tahun kemarin, saya harus terjaga hingga larut untuk menyelesaikan pekerjaan. Setelah work flow pekerjaan rapih, rupanya kebiasaan tidur saya tetap berantakan. Ditambah dengan rasa bersalah yang selalu muncul kalau malam hari nggak nyicil ngerjain skripsi. Jadilah saya seperti zombie yang melek ngerjain skripsi nggak fokus karena kelelahan, tapi berusaha tidur nggak bisa karena guilty feeling. Dan hal semacam itu terus terjadi dari hari ke hari.

Akibatnya, harus saya akui saya nyaris selalu melewatkan sholat subuh tepat waktu. Sholat malam? Mana bisa karena saya baru tertidur beberapa jam bahkan menit saja. Paginya pun saya seringkali tantrum atau rewel dan badmood. Rasanya semangat juga hilang. Mungkin kalau harus kuanalogikan, saya seperti robot. Bangun tidur telat-mandi-siap-siap-ke kantor telat-lembur-pulang-nyicil skripsi tapi nggak berprogress-meleeek-tertidur-bangun tidur telat dan rantai kehidupanku seperti itu terus menerus hingga Ramadhan kemarin. Bahkan saat Ramadhan lebih parah. Saya bisa hanya tidur 2 hingga 4 jam per hari. Tubuh pun rasanya lemas dan ngantuk terus-terus.

Makanya itu, bisa tidur cukup semingguan ini telah membawa banyak perubahan baik bagi saya. Mulai dari mood yang lebih baik setiap paginya, semangat, bisa mengerjakan banyak hal dengan lebih optimal, dan tubuh pun enakan. Jadi, bener banget ya hasil penelitian-penelitian kesehatan itu. Tidur emang fase yang sangat penting bagi tubuh manusia. Bahkan karena tidur cukup, jerawatku juga berkurang drastis. 



Last but not least, buat temen-temen yang juga ngalamin susah tidur seperti saya, saya yakin sangat sulit untuk ngembaliin habit tidur tepat waktu (at least sebelum jam 11 malam). Tapi, jangan pernah berhenti untuk usaha ngerapiin pola tidur. Selain bantu kita lebih produktif pada siang hari, tidur cukup juga ngebantu jaga kulit tetap oke, dan tubuh tetap sehat. Kalah perlu, buat jadwal misalnya boleh tidur telat hanya saat weekend atau ada kerjaan super penting. Selebihnya, selalu usahakan tidur cepet. 

Sebelum saya kebanyakan curhat, lets go to sleep! ;)

You Might Also Like

6 komentar

  1. Aku jugaaaaa. Kemarin bulan puasa aku kerjanya malem sampai sahur, terus sekarang jadi mudah capek. Hiks. Ini lagi berusaha mengembalikan waktu tidur dengan berbagai upaya. Semoga sukses untuk kita!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga cepet dapet ritme istirahat yang pas! Secara sebelum tumbang, mengingat aku dalam sebulan tumbang 2 kali :D haha. Semangat!

      Hapus
  2. Setuju banget dengan isi postingan ini! Aku juga lagi berusaha ngembaliin sleeping pattern biar bisa bener, kerasa banget kalo bangun pagi jadi jauuuh lebih produktif dan dalam sehari bisa nyelesain banyak kerjaan. Thank you for sharing Erny :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget. Padahal dari lama jam melek sama tapi kalau tidurnya gak begadang tetap lebih produktif ya. :D Thanks juga lho udah mampir semoga sleeping patternnya jadi lebih baik :D

      Hapus
  3. Setuju banget Erny, semakin yakin 95% porsi tidur yang pas bisa bikin hari lebih produktif. Sederhana tapi mengena, lanjutkan Bu Jend!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bahkan penelitian tentang ini kan udah banyak juga yah :D
      Semangat juga buatmu! ;)

      Hapus

Flickr Images