Tips Simple Fotografi & Edit ala Erny's Journal

Akhirnya setelah memantapkan hati, saya nulis juga tentang tips fotografi dan edit foto ini. Sesuai judulnya, tips ini ala Erny's Jour...

Akhirnya setelah memantapkan hati, saya nulis juga tentang tips fotografi dan edit foto ini. Sesuai judulnya, tips ini ala Erny's Journal yang mana itu ala saya pribadi. Postingan ini juga sama sekali nggak bermaksud menggurui, soalnya skill saya di bidang fotografi dan editing masih super cetek. Cetek banget malah. Tapi berhubung ada beberapa email, komentar di blog, hingga DM di Instagram yang nanyain seputar edit foto ala saya, jadilah saya memutuskan dan membulatkan tekad untuk berbagi tips tersebut di sini. Dan, tanpa panjang kata lagi, yuk simak tips ala saya yang walaupun cetek semoga berguna untuk teman-teman yang penasaran atau perlu bikin foto cling di blog serta Instagram.

1. Kenali Obyek Fotomu
 


Sebelum memotret sesuatu, biasanya saya bakalan pantengin obyek foto tersebut (kecuali foto pemandangan ya yang biasanya saya potret spontan) biar kenal sisi mana yang mau ditonjolkan. Setelah kenal, biasanya kita bakalan paham apa yang mau ditonjolkan. Misalnya mau motret kain, nah berarti yang ditonjolkan teksturnya atau motifnya. Dengan begitu, saat motret kita sudah punya patokan apa yang mau diekspresikan. 


2. Kenali Kameramu

Beberapa e-mail, komentar, dan DM yang masuk ke Instagram saya nanyain kamera apa yang saya pakai. Selama ini sih mayoritas foto saya, saya ambil dengan Canon DSLR 40D dan Asus Zenfone Laser 2. Kalau untuk blog, seringnya saya pakai Canon DSLR tersebut. 

Kualitas kamera memang penting untuk dapetin foto yang cantik, tapi yang nggak kalah penting adalah keakraban kita dengan kamera yang digunakan. Saya beberapa kali nyobain foto pakai kamera yang jauh lebih bagus dengan kamera Canon andalan saya, tapi hasilnya jauh lebih buruk karena saya nggak akrab dengan kamera tersebut. So, kenali dulu kameramu kalau mau dapetin foto yang cakep. Setuju, kan?


3. Find Lighting


Soal pencahayaan ini menurut saya krusial banget. Makanya nggak heran kan fotografer kelas atas rela tuh beli peralatan lighting yang harganya sanggup untuk beli makan dan make up selama sebulan. Untuk apalagi kalau bukan untuk hasil foto yang cling banget sampai bikin kita nganga lihatnya. 

Tapi buat kelas irit seperti saya, cahaya natural aja udah cukup kok. Asalkan waktunya pas. Biasanya saya foto antara pukul 09.00-15.00 dengan cahaya natural di balik jendela. Karena nggak langsung terpapar cahaya (re: di dalam ruangan) jadi foto tengah siang tetap oke-oke saja. Beda dengan foto outdoor ya sebaiknya dilakukan pagi atau sore sekalian. 

Nah, biasanya ini lokasi saya motret. Di pinggir jendela dengan alas warna putih. Entah kenapa, alas putih bagi saya adalah comfort zone banget. 


4. Background & Property



Seperti yang saya singgung barusan. Background menurutku hal yang penting banget untuk diperhatikan. Apalagi yang kameranya pakai lensa biasa, bukan fix. Biasanya untuk foto review saya memilih background meja warna putih bersih, kertas karton putih, dan juga kain. Khusus untuk kain, ada beberapa pilihan misalnya pilih kain satin untuk efek foto glamor karena glossynya, pilih lace untuk kesan yang unik dan cantik, dan pilih kain katun untuk efek datar tanpa efek berlebih. So, tinggal sesuaikan kebutuhan saja. Kalau menurut saya sih ketiga jenis kain tersebut sebaiknya dimiliki semua. :)

Selain memilih background, penting juga untuk ngebayangin background tersebut mau dibuat seperti apa. Apakah cuma untuk alas atau latar belakang saja, atau untuk menambah kesan estetika pada foto. Nah, kalau jawabannya untuk menambah kesan estetik, sebaiknya banyak-banyak baca lihat referensi foto yang jadi idamanmu dan pelajari bagaimana mereka memanfaatkan latar sebagai penambah kesan cantik.

Kalau saya, biasanya mengandalkan background foto untuk dua hal yaitu penambah kesan cantik dan manis, sekaligus untuk latar aja. Hehe. Terus, saya juga sering pakai properti tambahan untuk pendukung misalnya, bunga-bunga atau perintilan lainnya.


5. Aplikasi Editing Foto



Tiba pada poin yang paling sering ditanyakan yaitu, aplikasi apa yang saya pakai. Sebenernya saya malu sih jelasinnya karena aplikasi saya ini super cetek. Saya yakin banyak di antara temen-temen lebih jago soal aplikasi editing foto. Nah, memangnya apa sih aplikasi yang saya bilang cetek itu? 

Mereka adalah Photoscape, Snapseed, dan Photoshop. Dari ketiga nama aplikasi yang saya sebutkan, saya sudah urutin dari yang paling sering saya gunakan yaitu, Photoscape. Cemen banget kan? Mayoritas foto di blog dan Instagram saya memang saya edit pakai Photoscape. Alasannya karena saya cuma butuh edit brightness, contrast, dan tone warna saja. Jadi, aplikasi tersebut bagi saya adalah pilihan tepat. Mudah penggunaannya dan instan. Alhasil saya ngeditnya cepat! 

Kedua Snapseed. Aplikasi ini selalu saya pakai untuk nambahin frame foto-foto Instagram saya. Selain itu, saya memanfaatkannya untuk meratakan cahaya,. Karena super simple dan lebih simple dari Photoshop, saya jadi ngandelin Snapseed mulu. 

Sedangkan untuk Photoshop biasanya saya gunakan saat perlu ngedit yang rada njlimet a.ka ribet. FYI, ribet ala saya itu lagi-lagi cetek. Misalnya nih ngedit foto seperti di bawah ini masuk dalam kategori njlimet versi saya. Hehe.

Solusinya, pilihlah aplikasi foto sesuai kebutuhanmu ya! Jadi nggak perlu buka Photoshop lah kalau ngedit brightness doang hehe. 


Nah, itu dia 5 tips simple fotografi dan editing ala saya. Kalau ngerasa artikel ini bermanfaat, boleh bantu share lho biar ilmu cetek saya nggak berhenti di sini hehe. 




You Might Also Like

15 komentar

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Aku setuju sama semua pointnya, terutama yang soal kamera. Kalau belum akrab, kamera canggih pun rasanya hambar, haha.
    Dan aku kok ngerasa gak puas terus ya kalau edit brightness foto ga di photoshop dulu sebelum ke photoscape :"(. padahal photoshop itu agak lama dibukanya, dibanding si photoscape

    destywidy.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayanya editing foto ini juga soal kebiasaan yah. Aku nyoba pakai photoshop malah nggak "eh" gitu soalnya ngerasa udah buang waktu lama terus hasilnya sama aja. Tapi kalau foto ligthingnya ga imbang bgt aku pakai photoshop juga hehe

      Hapus
  3. Semua editing selalu pake photoshop sih. Dari yg simpel samepe njelimet. Lebih gampang main levels daripada main curves hihi.
    Btw, nice post!

    gadzotica.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah berarti kamu udah lebih canggih dari aku haha. Soal kebiasaan juga kayanya nih main photoshop untuk edit dari sepele sampai njlimet hehe

      Hapus
  4. biasa ngedit make photoshop sih, kalo mau gampang lagi, ada namanya capture one. itu juga enak sih makenya, ga ribet. lebih gampang lagi make VSCO aplikasi dari hp hehe. btw bagus tulisannya, makasih juga infonya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya, ada capture one dan VSCO juga. Sayang aku nggak suka keduanya hehe. Makanya tips ala aku milihnya itu snapseed hihi soalnya nggak suka ganti tone foto sperti filter2 VSCO, lebih suka ke brightness ditingkatin kontras juga hehe. But, thanks for stopping by yah! Kayanya soal aplikasi edit foto ini soal selera masing2 orang yah :D

      Hapus
  5. Yasss emang bener banget! Secanggih apapun kameranya kalau nggak bisa makenya mah ya percuma. Temenku ada yg modal kamera ponsel dan hasilnya oke banget asli! Kalau aku sih modal mirrorless doang -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah iya ada sih temen2ku malah bisanya pakai hape tapi hasilnya baguus banget juga. BTW mirrorless bukan cuma kak put hihi. Kan enak tuh dibawa kecil haha *btw lagi pengen mirrorless*

      Hapus
  6. Sama -_- senengku pake Photoscape. Gapapa cetek, yang penting gawlllll~


    tulisandarihatikecilku.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake photoscape aja aku suka lama ngedit foto sampe mau posting ketunda haha. apalagi pake photoshop. Daku nggak canggih kak!

      Hapus
  7. erniiiiiii
    bahagia baca tips kamu er, hihi

    anyway, aku sudah follow blog nya :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Kiki, thank you hehe semoga berguna. Followes back ya :*

      Hapus
  8. Hai Mba Erny,

    favorit ku photoscape simple praktis, ibaratnya ini tuh dupe ya photoshop haha

    alsheilaaa.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sama donk! haha, aku penganut editing simple dan praktis. Kebetulan temen-temenku yang pecinta fotografi pada ngeracunin kalau foto bagus itu yang minim editing. jadi pakai Photoshop kalau perlu banyak editing aja :)

      Hapus

Flickr Images