Motret Fashion Show dengan Kamera HP

Setiap kali ada undangan fashion show saya selalu excited . Pasti yang kebayang pertama kali di otak saya adalah gimana caranya me...


Setiap kali ada undangan fashion show saya selalu excited. Pasti yang kebayang pertama kali di otak saya adalah gimana caranya mengabadikan gerak lenggak lenggok model dengan pakaian unik mereka dalam sebuah foto. Tapi sayangnya, belakangan ini Jogja sedang terus menerus diguyur hujan. Alhasil, Kamis (13/10) lalu saat saya dapet undangan fashion show Sogan Batik dalam acara Jogja International Batik Biennale, saya mengurungkan niat untuk bawa kamera DSLR andalan demi keamanan. Maklum, kemana-mana saya mengandalkan sepeda motor, jadi sedikit was-was membawa kamera saat hujan. Sebagai gantinya, saya pun berusaha survive untuk motret fashion show dengan kamera HP. Lalu gimana hasilnya? Just read this post till the end!

Sepanjang jalan dari Condong Catur ke Jogja Expo Center (JEC) - venue fashion show berlangsung- saya nggak yakin dengan keputusan untuk nggak membawa kamera DSLR. Khawatir kalau ada momen menarik yang didukung lighting ciamik nggak bisa diabadikan dengan sempurna karena keterbatasan alat. Namun, sepanjang jalan itu pula saya berusaha nenangin diri dan berpikir positif. Iya, saya memang segitu lebaynya untuk kemana-mana bawa kamera. Apalagi ini acara yang cukup besar. Duh, khawatir nyesel pada kemudian waktu.

Benar saja, setibanya di venue saya langsung sebel kenapa nggak ngajak Dhimas masuk dulu. Jogja International Batik Biennale ini juga disertai pameran dengan dekorasi cantik dan lighting apik untuk foto. Sayang banget dekorasi cantik nggak dimanfaatkan untuk #OOTD karena saya dateng sendirian. Karena sudah hampir mulai show-nya, saya pun jalan cepat melewati pameran sambil mengabaikan rasa kesal tersebut. Dengan langkah cepat saya tiba di depan panggung dan ternyata lighting panggungnya juga oke banget. Duh, saya nyesel lagi karena nggak bawa DSLR. 

Sempat bete beberapa menit, namun kemudian saya langsung menghalaunya dengan mengeluarkan HP. Saya ingat-ingat artikel yang pernah dibaca dan obrolan dengan teman-teman sesama pecinta fotografi. Katanya kalau memotret objek dengan cahaya pas-pasan mending pakai teknik low light photography. Pemahaman gampangnya adalah memaksimalkan cahaya yang ada tanpa perlu dinaikkan pengaturan brightness-nya. Begitu MC naik ke panggung, cahaya pun diredupkan, dan cahaya dibuat fokus pada MC. Saya langsung bereksperimen memotret dengan kamera HP. Ternyata hasilnya not bad asalkan brightness-nya nggak ditambah. Sebaliknya, justru akan lebih solid warnanya kalau brightness-nya diturunkan. 


Sepanjang show, saya praktikkan teknik foto tadi dengan kamera HP. Hasilnya benar-benar bikin saya happy. Walaupun saya memotret lenggak lenggok model di atas catwalk dengan kamera HP, tapi hasilnya nggak ngalahin kamera DSLR. Saya jadi inget sama caption foodgrammers @Captainruby beberapa saat lalu. Dia menuliskan caption kalau hasil foto bagus itu nggak semata-mata karena alatnya. Hasil foto yang bagus juga bisa disebabkan oleh skill dan pemahaman fotografer dengan kameranya. Saya yang masih amatir dalam hal foto pun jadi senyum-senyum sendiri. Berarti saya kenal baik dengan kamera HP ini. Hehe. 


Sekalipun memotret dengan kamera HP memberi hasil yang cukup bagus, tapi untuk diunggah dalam website atau blog biasanya rawan pecah atau noise. Untuk menghindari hal tersebut, sebaiknya usahakan hasil foto benar-benar bagus tanpa editing. Soalnya, foto dengan kamera HP yang ditambah editing sana-sini justru bikin kualitasnya menurun atau jadi aneh. Berdasarkan pengalamanku sih justru jadi noise So buat temen-temen yang mau motret ala low light photography dengan kamera HP, pertama-tama bisa kenalan dulu dengan fitur-fitur kamera HP-nya ya. Yang terpenting, jangan pernah meningkatkan brightness dalam kondisi low light karena malah menambah noise dalam gambar. Plus, practice makes perfect! Jadi, jangan malas mengeksplore dan berlatih ya.

Gimana, apakah temen-temen pernah memotret fashion show dengan kamera HP? Share yuk!

You Might Also Like

12 komentar

  1. Hai Mba Erny,

    ini foto yaa kereeen loh, gak keliatan dari ponsel.. top topp deh...

    share tips ya yg banyak dong mbaa, :D

    https://alsheilaaa.blogspot.co.id/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Mbak, thanks for coming hihihi. Makasih duh jadi tersanjung. Nanti dishare lagi kalau saya dapet ilmu baru :D

      Hapus
  2. Belom pernah, Ny. Hahah :D

    Tapi aku setuju sik foto yg bagus tergantung dari yg motret. Soalnya uda kejadian, temen ku yg travel blogger motret landscape pakek hp ku hasilnya bagus banget. Aku mah apa atuh, fotonya gak jelas. Wkwkwk :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo semangat belajar foto hehe. Aku juga nih masih latihan suka sebel temenku motret pakai hape hasilnya wow. Dulu sering menyalahkan alat yang kurang, tapi drpd negatif mending berpikir positif sambil latihan motret terus ya hehe!

      Hapus
  3. Keren bangeeeeet mbaaaaa... Padahal minim cahaya ya mbaa... Two thumbs up buat mbak erny... Mbak erny di artikel ini pake kamera HP apa mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Mbak Ema, wah kehormatan banget dikomen mbak :D. saya pakai Asus ZenFone 2 Mbak untuk foto ini hehe.

      Hapus
  4. waah.. makasiii infonya :)
    kalimat terakhir nge-jleb banget buat aku. Foto foto yang aku ambil pake hape or DSLR tetep aja gk pernah bagus hasilnya karena jarang latihan -,-
    Padahal practice makes perfect yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi semangat latihan motret ya Mbak. :D

      Hapus
  5. Aku pernah tuh er pas pementasan teaternya temenku, pencahayaannya dikit *ngikut adegan* . Aku bermodal kamera handphone, awalnya banyak blur sih hehe. Trus pas mau adegan terakhir baru bagus fotonya, memang kalau lowlight usahain jangan diedit biar nggak pecah soalnya hasil foto dari handphone trus masuk laptop uda beda hasil hehe.

    www.extraodiary.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalau lowlight usahakan saat jepret uda bagus. Edit boleh tapi minim atau pakai aplikasi hp aja :D haha.

      Hapus
  6. Keren mbak, photo2nya.,! Emang sih, kalau punya skil, semua bisa menjadi lebih baik, Terima kasih infonya ya mbak! Mampir ke rumahku juga ya mbak! yellsaints.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mbak, thanks hihi semoga tulisan ini bermanfaat ya!

      Hapus

Flickr Images