Perjalanan Menuju Sarjana I 2

By Erny Kurniawati - 18.00.00

Tanggal 16 bulan November ini beberapa teman seangkatan kuliah saya diwisuda. Rasanya campur aduk antara bahagia melihat teman-teman seperjuangan di kampus berhasil melewati satu fase hidupnya. Namun juga sedih karena saya sadar ada satu mimpi yang belum bisa saya wujudkan tahun ini. 


Wisuda bulan November adalah wisuda paling akhir setiap tahunnya. Artinya kalau saya belum lulus November ini bisa dipastikan saya akan diwisuda pada tahun berikutnya. Sedih ada, tetapi itu jadi pelajaran bagi saya untuk lebih semangat sekaligus lebih menerima jalan hidup. Sebagian orang yang tahu kondisi saya sering menyuruh saya untuk mulai mengatur prioritas. Termasuk dosen saya juga menyarankan hal demikian. 

Di mata banyak orang, mungkin saya tampak mengabaikan kuliah dan terlalu asyik bekerja atau mengembangkan hal-hal yang saya minati. Padahal sesungguhnya bukan seperti itu. Semakin kesini, saya semakin belajar kalau memprioritaskan sesuatu itu tidak berarti selalu memberikan ruang dan waktu lebih pada hal yang diprioritaskan. Memprioritaskan sesuatu itu ada banyak caranya. Justru karena saya memprioritaskan kuliah, saya masih bekerja hingga saat ini. Kalau saya melakukan saran untuk berhenti kerja dan fokus skripsi justru saya akan jauh dari lulus.

Tidak, saya tidak sedang mendahului takdir Tuhan. Tetapi dengan bekerja saya bisa membiayai kuliah dan penelitian saya. Dengan mengembangkan passion saya jadi dapat penghasilan tambahan yang lagi-lagi membuat saya lebih tenang saat skripsian karena setidaknya ada sedikit rupiah yang menjamin hidupku hingga akhir bulan. Sementara bila saya fokus skripsi saya tidak akan bisa hidup tenang karena pasti kesulitan membayar biaya hidup mulai dari kost, makan, hingga penelitian. Oleh karena itu, di saat saya baper karena saya juga ingin segera menuntaskan fase ini, saya menyadari kalau memprioritaskan sesuatu itu caranya beragam. Tugas saya sekarang adalah menerima jalan hidup ini dan semakin semangat lagi. 

Tidak ada cara lain untuk lulus selain saya semangat menyelesaikan fase ini. Betul begitu, kan?
 

  • Share:

You Might Also Like

18 komentar

  1. Erny, wanita hebat! Semangat yaaa, pasti ada jalan yang udah dipersiapkan Allah. Aku kira Erny emang udah bekerja, ternyata sambil kuliah juga toh. Hebat bangeeet <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya Kak, ini nyambi dua peran dan suka baper. Anyway, thanks ya udah baca dan kasih jejak hihi. Duh aku tersanjung plus terharu ternyata ada yang baca postingan kaya gini :)))

      Hapus
  2. Hai Erny..
    setuju banget sama tulisannya..prioritas setiap orang pun berbeda-beda, ga bisa digeneralisir..biar saja orang berkata apa, yang penting: do it first thing first for you! semangattt ya say..salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai salam kenal juga. Duh berasa dapet virtual support. Thanks for reading & ur advice. Aku setuju banget. do it first thing first for me :)

      Hapus
  3. AKU JUGA BAPEEER.
    Beberapa bulan yang lalu, teman sekelasku tapi anak Media ada yang lulus, pecah telor buat angkatanku. Seminggu yang lalu, teman sekelasku, satu peminatan, menyusul dan Instagramnya dipenuhi foto-fotonya habis pendadaran, dan rasanya nyeseeeeeeeek. Jadi setelah dipikir dengan matang, I will take a big decision :((( mundur 'sedikit' untuk maju lebih jauh lagi. Semangat Erny!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat kak berani mengambil keputusan itu. Hihi semoga ya targetmu dan targetku bisa terpenuhi! Semangat!

      Hapus
  4. Semangat Ernyyyyyy life is awesome and everythngs gonna be awesome too! XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Rhea, setuju deh kaya kamu yang nggak nyangka dapet jalan-jalan ke inggris itu juga ya! Hidup penuh kejutan kok :D

      Hapus
  5. Semangat Erny! Kok kita samaan hahaha aku pun lulus kuliah molor 1/2 tahun dari waktu yg ditentukan. But guess what?? Alhamdulillah setelah lulus langsung dapat kerjaan, dan saat ini dibanding teman2 yg lulus duluan, pekerjaan aku malah lebih baik. Kadang, sesuatu tertunda untuk kebaikan kita, selalu ada sisi positif untuk semua yg terjadi, tergantung gimana cara kita menyikapinya.. Setuju ngga? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap, ada banyak sisi positif yang bisa diambil untuk menguatkan kita ya. BTW berasa seneng dapet support virtual gini. Thanks banget kak Sandra! Ceritamu inspiratif juga

      Hapus
  6. Erny semangatt yaaa..ayoo semangatt karena wisuda itu salah satu momen membahagiakan apalagi s1, rasanya bahagia full. Teman Dekat saya ada yang sampai ketunda terus wisuda karena waktu itu data skripsinya susah di dapat, doi juga sempet hilang motivasi tapi akhirnya lulus juga dan sekarang doi malah lebih sukses kerja di BUMN. Erny juga kan kerja untuk nyambung biaya kuliah, kost, dan penelitian, memang beban hidup tiap orang beda-beda ga bisa disamakan semua. Semoga cepat menyusul untuk wisuda dan sukses kerjaannya ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Monaaa, ah an awesome comment nih. Aku berasa punya penyemangat banget setelah baca komentar kaka. Thanks ya sudah berbagi energi positif dan sedikit banyak bikin aku makin semangat lagi :)

      Hapus
  7. semangat mbak erny!!!
    aku dulu juga gitu, sempet patah hati waktu teman-teman wisuda dan aku belum, tapi kalo diliat-liat lagi sekarang memang Tuhan yang berencana hihihi. jangan patah arang yaaa, yang penting adalah tetap mantap mengejar wisuda. semangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Agi, iya nih semangat! hihi Bismillah ya thanks for virtual supportnya

      Hapus
  8. Betuuuul. Fase itu harus dilalui dengan tetap amanah dan konsisten 😊 Kalau pas lagi *galau* selalu ingat niat baiknya. Tetap semangat! Jangan lupa, awali dengan senyum & berdoa. Keep fighting Erny! 💪

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Ajeng, ahhh thanks ya virtual supportnya :*

      Hapus
  9. Muantaff dehh mbaa erny...maju teruss..
    salam blogger mbaa

    BalasHapus
  10. Ayo dik....mulailah fokus ke satu sisi, penyelesaian skripsi. Kalo itu pilihan memang hrs ada yg dikesampingkan. Jangan sampai kehilangan momentum, saat semangat itu mendekat. Ayo kita menuju wisuda.

    BalasHapus