Perjalanan Menuju Sarjana | 3

By Erny Kurniawati - 18.33.00

Saya sudah melewati masa dimana semangat meluap-luap. Saya sudah melewati masa dimana saya menangis malam-malam karena kelelahan bekerja pada siang hari dan masih harus mencerna isi jurnal akademik pada malamnya. Sampai saya pernah "mutung" hilang semangat karena semangat mengerjakannya, tetapi pekerjaan kantor nggak ada habisnya sampai lembur-lembur. Saya juga sudah berulang kali ingin melakukan penelitian secepatnya, tapi uang untuk ongkos dan tinggal di Jakarta nggak cukup. Saya juga pernah menangis di dalam lift karena kelelahan yang memuncak lalu mendengar ucapan dosen yang sebenernya biasa saja, tapi saat itu terasa begitu menyinggung. Saya pun pernah enggan ketemu pembimbing karena saya malu progresku begitu lamban. Dan saya juga pernah begitu berharap ada e-mail appoinment dari narasumber saat mengecek inbox e-mail.  Perjalanan menuju sarjana yang saya alami ternyata nggak mudah-mudah amat. Tapi, kuliah ini tetap harus secepatnya selesai kan?



Menulis tentang perjalanan menuju sarjana ini ibarat menulis cerita buat masa depan. Saya yakin, suatu saat nanti entah setahun, dua tahun, lima tahun, atau berapa puluh tahun lagi, selama blog ini bisa dibuka pasti saya bakalan baca ulang. Hitung-hitung saya mencurahkan isi hati dan pikiran, sambil menyiapkan sesuatu untuk memancing senyum beberapa tahun kemudian.

Tulisan tentang perjalanan menuju sarjana ini juga menjadi ajang untuk saya mengingat bagaimana perjuangan itu selalu ada untuk mencapai sesuatu. Mungkin ingatan saya akan terisi banyak hal lain, makanya tulisan ini ada untuk membantu saya mengingat perjalanan pada masa lalu. 


Sedangkan untuk sekarang, tulisan ini mengingatkanku bahwa selambat apapun, ternyata aku tetap berjalan. Sedikit demi sedikit kabut ini akan berkurang dan menunjukkan ujung yang aku tuju. Buat kamu yang membaca tulisan ini, tetap semangat menjalani hidup ya!




  • Share:

You Might Also Like

9 komentar

  1. Erny, baca tulisanmu ini juga mengingatkanku tentang hari - hari kelam yang sempat aku lalui ditengah - tengah menjalani PhD, ya berasa capek banget secara mental dan fisik, ya tiba2 nangis karena hal - hal sepele, bahkan ada hari - hari dimana rasnaya aku udah enggak kuat ngejalanin hidup *ini keliatannya lebay yaa tapi beneran aku rasain haha*. tapi aku tetep jalanin karena aku tau akan ada hari - hari dimana semuanya jauh lebih baik, selama aku tetap berjalan, sekalipun saat itu terasa lambat banget langkah aku. dan ya, alhamdulillah akhirnya datang juga dimana segalanya jadi berubah lebih baik karena aku tetep berusaha sebisa aku... aku harap kamu juga engga pernah kehilangan harapan dan semangat buat menyelesaikan perjalanan sarjana kamu ini, dan aku berdoa supaya kamu akan segera mengalami hari dimana segala usaha kamu akan menghasilkan segala kebaikan yang setimpal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Poin yang kamu anggep lebay itu aku juga ngerasain kaya sensi dan ngeliat masa depan kok berkabut banget sih haha. Makasih ya udah doain. Sehari habis nulis ini, tiba-tiba narasumberku konfirmasi bisa diwawancara. Ini pasti hasil dari bantuan doa temen-teman termasuk kamu!

      Hapus
  2. Nice product!
    I`m following ur blog with a great pleasure via Google+
    Please join me
    Sunny Eri: beauty experience

    BalasHapus
  3. Makasih Erny udah nulis ini. No more excuses. Keep walking on :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hanifa, thank you! Kamu sukses terus yah

      Hapus
  4. Aku juga dulu jatuh bangun ngerjain skripsi, tapi semangat untuk segera lulus lebih gueeede daripada rasa sakit-sakti itu.

    Dulu ku pakai motto "habisin jatah gagal".

    Gerak terus, gagal terus, biar jatahnya cepet abis.

    Semangat! Pasti segera selesai!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan akhirnya ada kabar cerah pada akhir minggu ini. Akhirnya minggu depan penelitian. Makasih Elga :*

      Hapus
  5. senasib banget ini:( apalagi buat mahasiswa tingkat akhir yang lagi susahnya bikin trs revisi skripsi..
    tetep semangat!! :D
    http://waynblog.blogspot.my/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hei! Semangat ya Okta, pasti kita bisa menyelesaikannya kok :)

      Hapus