Tentang Kredit Tanpa Agunan dan 3 Hal yang Harus Dipertimbangkan

By Erny Kurniawati - 17.52.00


Ngomongin tentang kredit, bagi saya itu hal yang sedikit sensitif. Ada beberapa pengalaman nggak enak soal kredit yang pernah keluarga saya alami. Sadar atau tidak, hal itu mempengaruhi saya dalam melihat masalah kredit itu sendiri. Bukan berarti saya nggak setuju dengan konsep kredit ya, cuma saya selalu menekankan pada diri sendiri untuk lebih selektif saat mau memilih opsi ini.

Selektif yang saya maksud itu jelas tujuannya dan kita benar-benar memilih kredit nggak dalam kondisi kepepet apalagi impulsif, kayak yang penting ada gitu. Saya sendiri pernah punya pengalaman kredit saat semester 3. Iya, semester 3 saya sudah kredit. Saat itu saya beli laptop. Saya ngerasain manfaatnya kredit ini. Gara-gara ada layanan kredit tanpa agunan untuk mahasiswa beli laptop, saya jadi bisa beli alat kerja yang berhasil bikin saya bisa makan enak, jalan-jalan ke luar negeri, mencicipi berbagai makeup dan skincare idaman, sampai ngebantu saya dalam hal akademik.

Kredit tanpa agunan itu kredit yang nggak pakai jaminan. Jadi nggak perlu ngasih BPKP atau sertifikat tanah gitu. Makanya, saya yang waktu itu masih semester 3 bisa kredit karena sistemnya seperti itu.

See, kalau dimanfaatkan dengan tepat kredit ini nggak melulu merugikan. Justru banyak kemudahan yang ditawarkan, tapi dengan catatan kreditur pinter ngatur uang. Soalnya nih, berdasarkan artikel dan jurnal finansial yang pernah saya baca menegaskan kalau jangan sampai dana untuk bayar kredit itu lebih dari 30% pendapatanmu. Saya pun pernah punya pengalaman buruk saat keluargaku terjerat hutang karena kredit yang dilakukan tanpa pertimbangan matang. Sejak saat itu, saya udah berjanji untuk mikir mateng-mateng sebelum mengajukan aplikasi kredit.

Karena saya sendiri pernah punya pengalaman kredit tanpa agunan, saya mau sharing beberapa tips untuk temen-temen yang mungkin selama ini masih takut kredit atau bingung apa saja yang mesti dipertimbangkan saat mau mengajukan pinjaman. So, here it is:

1. Tentukan Apa Kebutuhanmu

Saya pernah diskusi sama Dhimas kalau mau kredit buat beli smartphone. Reaksi Dhimas saat itu bikin saya menimbang lagi ide yang muncul. Dia nanya ke saya kenapa beli smartphone? Kenapa kalau emang mau kredit nggak sekalian kamera yang lagi saya butuhin banget?

Dari situ saya belajar untuk kembali meninjau apa kebutuhanku yang harus cepet dipenuhi sampai harus memilih cara dengan kredit. Akhirnya, saya sekarang lagi ngusahain nabung buat beli kamera. Kalau nanti ada kurang-kurang dikit baru deh ngajuin pinjaman. Tapi tetep, cari kredit tanpa agunan.



2. Perhitungkan Pendapatan dan Kemampuan Melunasinya

Ini hal yang sangat krusial. Jangan sampai bisa beli barang idaman kita dengan kredit, tapi habis itu kita kelaparan karena prihatin uang habis untuk angsuran. Big no! Pengalaman dari kredit laptop dulu, saya nerapin target kalau laptop yang saya beli harus bisa ngasih income tambahan. Jadi yang semestinya kredit berakhir dalam 12 bulan bisa saya selesaikan dalam 10 bulan. Kalau kita taat membayar bahkan melunasinya sebelum jatuh tempo, maka riwayat kredit kita yang dicatat oleh BI akan bagus. Efeknya kita bakalan lebih mudah untuk mengajukan aplikasi kredit pada waktu berikutnya.

3. Pilih Penawaran Kredit Paling Menguntungkan, Kalau Bisa Kredit Tanpa Agunan

Sebelum melakukan pengajuan kredit, pastikan kita sudah survey dan mengetahui besaran bunga hingga biaya administrasi tambahannya. Setelah itu, tinjau juga profil bank-nya. Bukan bermaksud membuka aib, tapi orang tua saya pernah terjerat oleh lintah darat yang mana itu sangat mencekik perekonomian kami.

Nah, salah satu layanan kredit tanpa agunan yang belakangan ini sempat saya kepoin adalah Tunaiku. Tunaiku ini layanan kredit online dari Amar Bank. Namanya asing ya? Iya karena baru ada di Jakarta dan Surabaya. Walau begitu, dari profilnya saya melihat layanan kredit tanpa agunan Tunaiku ini cukup aman dan layak untuk dipertimbangkan.

Selain aman, cara mengajukan aplikasi kredit Tunaiku ini ternyata mudah banget. Saya share ya caranya pada infografis berikut ini:
Kemudahan yang ditawarkan nggak tanggung-tanggung, nasabah pun nggak harus punya kartu kredit. Lalu proses verifikasi aplikasi pun cuma 1 hari saja. Kebayang cepetnya ya! Terus kalau nasabah nggak mesti punya kartu kredit, gimana cara bayar angsurannya? Ini jawabannya:

Saya sih berharap Tunaiku ini segera ada di Jogja juga biar saya bisa mengajukan aplikasi untuk beli kamera. Soal kamera, saya emang lagi butuh banget untuk menunjang proses blogging saya. So, nggak salah kalau diusahain sampe kredit. Apalagi kalau layanan kreditnya tanpa agunan.

Oh iya, buat kamu yang tinggal di Jakarta dan Surabaya mau mengajukan aplikasi pinjaman Tunaiku bisa daftar di sini. Baca juga ketentuan lengkapnya ya! Temen-temen yang punya pengalaman kredit, ayo share ceritamu di kolom komentat! 

At the end, semoga sedikit catatan soal pandangan dan tips seputar kredit berdasar pengalamanku ini bermanfaat buat kamu ya.










  • Share:

You Might Also Like

13 komentar

  1. Hmmm yang poin pertama sama kedua tuh yang selama ini jadi pertimbanganku. Kalau memang belum mampu kredit, mending nggak kredit sih. Nabung aja dulu baru bayar lunas. Tapi kalau udah urgent tapi dana belum mencukupi, kredit bisa jadi solusinya :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, makanya 2 poin pertama itu harus terjawab dulu baru deh ke poin yang ketiga :)

      Hapus
  2. Aku sendiri nggak pernah kredit hehe. Tapi kalo kepepet leh uga nyoba yang aman gini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting udah mempertimbangkan mateng-mateng hehe. Kayak hubungan, kredit butuh komitmen wkwk. :D

      Hapus
  3. bener mb, point utama yg harus diperhatikan yaa perhatikan pendapatan yaa, takut terlilit hutang gede nntnya

    BalasHapus
  4. bener mb, point utama yg harus diperhatikan yaa perhatikan pendapatan yaa, takut terlilit hutang gede nntnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, apalagi aku ngalamin orang tua terlilit hutang gede. Jadi paham gimana ribet dan pusingnya :)

      Hapus
  5. jadi terinsipirasi sih. krn jujur selama ini aku kredit kebanyakan utk hal2 yang impulsif :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi aku kadang juga hampir kredit kaya gitu Mbak. Tapi kalau ngebet gitu tak lawan sampe semingguan kalau emang masih perlu baru deh aku pertimbangin lagi :)

      Hapus
  6. Bener kudu merhatiin pendapatan, jgn sampai gak bisa nyicil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, salah-salah bukan meringkankan kita tapi justru merepotkan kan susah ya

      Hapus
  7. Hoho aku agak takut kreditan sist, lebih suka nabung dan beli sesuatu secara tunai, btw tfs ya^^ salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah bagus donk! Aku juga lebih nyaman nabung dulu. Tapi dalam case tertentu kredit bisa juga aku jadikan pertimbangan. Kaya pas beli laptop itu misalnya hehe. :D

      Hapus