Catatan Ulang Tahun ke-23

By Erny Kurniawati - 22.24.00




Bener ya semakin banyak usia kita, semakin terasa biasa menyambut ulang tahun. Perasaan excited sudah jauh berkurang. Cara merayakan ulang tahun pun berbeda. Kalau dulu pengennya merayakan dengan seru, kalau sekarang saya malah sengaja bangun pagi tapi gegoleran sampe tengah hari. Sesimpel itu saya merayakan hari baru pada usia 23 tahun ini. 

Sejenak setelah saya bangun, saya justru ribet dengan aktivitas menguras air di kamar mandi yang disebabkan oleh saluran air yang mampet. Setelah itu, saya makan siang bareng Dhimas di tenda warung ayam geprek langganan kita. Nggak begitu lama, kami pergi ke salah satu mall di Jogja. Karena ini hari ulang tahun saya, jadi saya sengaja mau menyenangkan diri sendiri. Semakin ke sini saya semakin sadar kalau satu-satunya orang yang bisa menyenangkan diri kita ya kita sendiri. Makanya, siang itu saya sengaja mengantre di food stand milik Dum Dum Thai Tea. Entah kenapa belakangan ini saya kecanduan Thai Tea. 

Setelah segelas besar Thai Tea di tangan, kami berjalan ke outlet J.Co. Sejak beberapa waktu sebelumnya saya sudah bilang ke Dhimas saya mau ditraktir Red Velvet pas hari ulang tahun. Bahkan malam sebelumnya saya udah rekues cakenya harus dilengkapi dengan lilin. Alasannya, saya nggak pernah tiup lilin, jadi saya pengen aja. Sialnya, siang itu Dhimas kelupaan dengan rekues lilin dari saya. Saya sedang datang bulan hari kedua. Mood saya udah acak-acakan sejak sehari sebelumnya, badan masih pegel-pegel, dan dia lupa nggak beli lilin. Jadi rekues saya yang nggak terpenuhi itu sempat membuatnya mati gaya dan kalang kabut karena saya marah besar sampai nangis. Haha


Kayanya kemarin kali pertama saya marah sama Dhimas yang heboh deh. Saya sendiri bingung, kemarin marah karena emang sebel permintaan yang sudah tanpa kode itu terlupakan atau karena faktor datang bulan. Yang jelas, saya nangis di pojokan J.Co karena Red Velvet saya udah nggak dingin dan nggak ada lilinnya. Lebay? Iya, kadang saya juga nggak paham kenapa bisa begitu. Sampai akhirnya Dhimas dateng dengan kantong isi lilin yang dibeli di Hypermart. Saya sebenernya geli sih, tapi beneran bete dan sempet mikir "masa hal simple gini kelupaan? Padahal kan udah melewati ulang tahun bareng 5 kali?"


Tapi hari masih panjang. Sesaat kemudian cake saya sudah dihiasi lilin. Singkat cerita saya sudah capek marah dan kami meninggalkan outlet J.Co untuk pergi ke Sushi Tei. Sushi Tei itu udah jadi resto favoritku untuk merayakan ulang tahun. Nothing special dengan resto ini. Cuma kebetulan saja saya seneng banget sama japanese food, terutama sushi dan di sini ada promo ulang tahun juga. Jadi makin seneng saya. 


Seharian kemarin saya bener-bener menghabiskan waktu di luar untuk diri sendiri. Pada hari ulang tahun ke-23 kemarin, saya justru berusaha untuk nggak ngebalesin semua ucapan temen-temen. Saya sengaja ingin menjaga jarak dari gadget dan menikmati waktu untuk diri saya. Beberapa tahun terakhir hidup saya selalu dekat dengan gadget dan itu melelahkan. Makanya sebagai tanda terima kasih untuk diri sendiri, saya sengaja nggak membalas banyak pesan berisi ucapan selamat ulang tahun saat itu juga. Saya sengaja menyenangkan diri sendiri untuk tidak terlalu banyak berpikir, makan menu-menu yang saya mau, dan capek kemudian terlelap begitu sampai di kamar. 


Satu-satunya yang paling berarti pada hari ulang tahun saya adalah diri saya sendiri. Ternyata pada umur 23 saya bisa terlepas dari sakit hati dan terlepas dari menyalahkan keadaan keluarga saya. Saya sudah berdamai dengan keadaan ayah dan ibu yang berpisah beberapa tahun lalu. Saya sudah berdamai dengan kondisi ekonomi keluarga saya. Saya sudah menerima kondisi diri saya. Saya merasa jauh lebih ringan dan ini terasa jauh lebih baik daripada masa-masa sebelumnya. 

Saya juga merasa begitu beruntung. Pada usia ke-23 ini saya dikelilingi oleh orang-orang yang menyayangi saya. Saya punya pasangan yang selalu mendukung dan menemani saat saya jatuh. Saya punya keluarga yang mendukung apapun keputusan hidup yang kubuat. Saya punya teman-teman yang memberi energi positif. Saya punya pekerjaan yang sudah lebih baik dari sebelumnya. Rasanya ada begitu banyak hal yang mesti saya syukuri. Jadi, hal-hal seperti saya belum lulus kuliah itu bukanlah sesuatu yang semestinya membuat saya bersedih atau merasa menjadi orang yang nggak beruntung. 

Yap, hidup nggak ada yang sempurna dan itu yang saya pahami benar-benar pada usia ini. Anyway saya sudah siap nih for the next journey! Semoga catatan ulang tahun ke-24 nanti jauh lebih banyak lagi yang bisa saya syukuri!


  • Share:

You Might Also Like

8 komentar

  1. Wiiiiihiii selamat ulang tahun ya Ernyyyy. Makin lancar semua urusannya. Semoga cepet kelar skripsinya, tambah lancar karir dan kegiatan komunitasnya, dan didekatkan tanggal pernikahan sama si babang. Amiiin~~~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hanifa thanks ya doanya. AKu aminin semua hihi. :D

      Hapus
  2. Met milad, barakallahu fi umrik.. semoga dengan bertambahnya tahun bisa menjadi pribadi yg blh baik lagi :)

    BalasHapus
  3. Dirgahayu Mbak Erny ...
    Sehat dan Sukses Selalu, Amin ...
    Semoga di Ultah ke 24 Tahun depan Lilinnya Gak kelupaan lagi .. heee

    BalasHapus
  4. Selamat ulang tahunnn Ernyy..semoga tahun depan lilinya ga ketinggalan hehehehe..semakin tua kayaknya semakin pengen nikmatin ulang tahun dengan ga perlu pesta heboh ya..aku akhir2 ini juga ga mau terlalu heboh dengan ulang tahun, malah pengen memanjakan diri pas hari H ultah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mona! Hihi iya semoga deh tahun depan ga ketinggalan haha. Sebenernya ngakak juga ngambek gitu. Kayanya faktor mens deh jadi dramatis. Bener aku pun kalau ultah lebih pengen nyenengin diri sendiri :) Appreciate yourself yah :)

      Hapus