Perjalanan Menuju Sarjana | 5

By Erny Kurniawati - 18.19.00


Sejak keberangkatanku ke Jakarta untuk melakukan penelitian beberapa waktu lalu, saya sudah mengatur sedemikian rupa untuk memaksimalkan masa efektif nganggur selama 2 minggu buat ngerjain skripsi. Sayangnya, rencana saya itu tinggal wacana. 

Dalam waktu 2 minggu, saya benar-benar memanfaatkannya untuk skripsian. Namun ternyata proses transkrip wawancara belum bisa saya selesaikan dalam kurun waktu tersebut. Padahal saya sudah memimpikan untuk sidang pertengahan bulan ini. Sedikit kecewa dan patah semangat lagi. Apalagi saat 3 April kemarin saya sudah mulai bekerja di kantor baru. Rasanya campur aduk. Sedih karena target skripsi lagi-lagi meleset. Tapi juga excited karena kantor baruku bergerak di bidang beauty. 

Penyesalan saya sebenarnya lebih ke mood saat menranskrip. Saya sering tiba-tiba hilang mood saat sedang menyalin suara narasumber ke dalam bentuk tulisan. Dan sebagainya. Saya kadang seharian mengutuk diri sendiri kenapa nulis skripsi lama padahal ngerjain kerjaan freelance atau kantor sekarang bisa cepat. Tapi saya sudah nggak mau menyalahkan keadaan. I'm adult enough! Saya bukan anak kemarin sore dalam hal kuliah sambil kerja, jadi ya mestinya pengalaman sebelum ini mengajarkan saya untuk disiplin bukan untuk menyalahkan keadaan. 

Temen-temen pernah ngalamin masa seperti saya nggak sih? Menyalahkan keadaan atau diri sendiri karena target meleset untuk dicapai?

  • Share:

You Might Also Like

4 komentar

  1. semangat mba erny..
    salam kenal dr Mom of trio

    BalasHapus
  2. Mbak,
    namanya hidup itu akan selalu ada target yang meleset, akan selalu ada rencana yang ngga kesampaian, tapi percaya deh, everything will happen in their own time. Semua udah ada waktunya, dan sekarang belum waktumu :)

    BalasHapus
  3. Saya juga pernah Mbak.. mengalami itu.. but.. everything has over.. hehe.. Dulu targetnya bisa cumlaude.. eh kenyataannya lain.. it means, we need to work harder 😊 Salam kenal..

    BalasHapus
  4. Semangat Ernyyy! Perjalanan jadi sarjana emg penuh lika-liku, aku pun ngalamin itu. Kalau istqamah dan disertai doa insya Allah bisa kelar dgn baik.. Btw dirimu keren bgt bisa skripsian sambil kerja, ntapsss ;)

    BalasHapus