Staycation di Adhisthana Hotel

By Erny Kurniawati - 18.04.00


Bulan April bisa dibilang bulan yang spesial buatku. Selain karena bulan April ini merupakan bulan ulang tahunku, bulan ini juga saya pindah kerja dari digital agency ke perusahaan kosmetik! Bulan pertama kerja sudah disambut dengan long weekend yang nggak cuma sekali dan salah satunya saya manfaatin untuk staycation di Adhisthana Hotel. Big thanks to Putri KPM yang akhir Maret kemarin ngirimin saya voucher untuk menginap semalam di sana dengan gratis. Ceritanya Putri punya voucher gratis, tapi nggak sempet dipakai jadi dialih tangankan ke saya. Terus gimana pendapatku tentang hotel ini? Let's jump to the full article!


Adhisthana Hotel nggak asing di telinga dan mataku. Kebetulan beberapa teman pernah membahas pengalaman mereka saat menginap di hotel ini. Saya juga sudah pernah membaca reviewnya dari beberapa blogger. Adhisthana Hotel ini berlokasi di Jalan Prawirotaman. Saya pun sudah beberapa kali melewati hotel ini. Dari luar, Adhisthana Hotel tampak unik dengan bagian depan yang homy dan sederhana. Di sisi kirinya ada cafe 24 jam milik Adhisthana yang terkenal dengan nama Lawas 613. Sementara di bagian kanan tampak mencolok dengan aksen unik dari gabungan jendela sisir lawas. Nggak heran ya kalau Adhisthana ini eye catching di mataku. 
 
Karena sudah familiar dengan Adhisthana Hotel, saya malah makin nggak sabar untuk staycation di sana. Akhirnya saya memilih reservasi pada hari Minggu tanggal 16 April. Saya check in sekitar pukul 15.00 WIB. Front officer cukup helpful membantu saya check in hingga mengantarkan sampai kamar. Di hotel ini nggak ada lift karena hanya terdiri dari 3 lantai saja. 


Kesan pertama saat saya masuk ke area lobby, hotel ini lebih mirip guest house ketimbang hotel. Kesan hommynya terasa kental mulai dari tata ruang hingga pemilihan perabotannya. Saya menempati kamar superior yang berada di lantai dua dan menghadap ke kolam renang. Begitu tiba di kamar tersebut, saya kaget karena jujur kamarnya mungil sekali. Ruangan utama diisi oleh meja rias, bed king size, gantungan baju, dan satu nakas di sisi lain bed. Sepertinya ini hotel paling mungil yang pernah saya tempati. Biar pun ukuran kamarnya kecil, tapi interior kamarnya simple dan nyambung dengan konsep Adhisthana secara keseluruhan. 

Unsur lawas dan tradisional tetap kental dalam kamar ini. Bed dengan ukuran king size di kamar 212 ini dibalut dengan sprei putih dan tampak nggak plain karena sarung bantal kecilnya menggunakan kain batik dengan kombinasi warna putih-biru tua. Aksen batik juga terdapat pada headboard, gordyn, dan kain pelapis kursi. Sisanya, aksen kayu dari kursi, meja, hingga gantungan baju dibiarkan begitu saja. Kamar di Adhisthana Hotel yang saya tempati ini nggak ada lemari pakaiannya. Brankas pun nggak ada. Sebagai pengganti lemari, di bagian pojok dekat pintu ada gantungan baju yang juga berfungsi untuk rak sepatu dan dilengkapi dengan beberapa hanger. Perabot ini memang pilihan tepat untuk menggantikan lemari karena kamar Superior ukurannya kurang lebih 3m x 4,5m saja.



Yang unik dari kamar ini, lantainya bukan keramik melainkan semen ekspos. Lantai ini mengingatkan saya pada rumah nenek. Sementar bagian kamar mandi menggunakan keramik kuno dan tempat sabun serta samponya menggunakan wadah dari tanah liat. Unik sekali kan!

Setiap kali nginep di hotel, saya nggak pernah luput ngecekin welcome drink. Senang banget pas tahu di pojokan meja rias tersedia satu nampan berisi welcome drink yang lengkap dengan teh, creamer, gula, dan kopi, untuk dua orang. Tenang, di sana juga disediain teko listrik untuk bikin air panas. Semua welcome drink, kecuali air mineral di kamar ini berlabel Lawas 613 yang merupakan cafe milik Adhisthana Hotel. Selain itu, di kamar juga ada buku menu dari cafe Lawas. Saya nggak nyobain order menu dari cafe Lawas sih, tapi dari buku menu tersebut harga menunya cukup terjangkau. Kopi-kopian start from 20K, main course, dan camilan juga ada, tapi saya lupa harga detilnya. Dengan bisa memesan menu-menu dari cafe Lawas, buat saya jadi praktis. Kalau mau nongkrong ke cafenya pun nggak jauh, jadi pas untuk orang-orang seperti saya yang sering mager kalau sudah di hotel.



Berhubung agendanya staycation, saya bener-bener menikmati waktu-waktu stay di Adhisthana Hotel. Saya sengaja ngajakin Fitya, temen kerja waktu di kantor lama. Berkat dia nggak bawa baju untuk berenang, saya jadi punya stok foto saat nyobain kolam renang hotel ini. Sayangnya saya nyebur kesorean jadi nggak berenang lama.


Selepas magrib, saya dan Fitya memutuskan untuk makan keluar. Kami pura-pura jadi turis di kota sendiri dan ternyata membuat kami good mood. Sepanjang jalan ketawa-tawa karena ternyata staycation gini nyenengin banget. Kayak beneran liburan, padahal masih di dalam kota! Oiya, Adhisthana Hotel ini letaknya sangat strategis karena dekat dengan cafe-cafe lucu di Prawirotaman dan dekat kalau mau cari makan malam di luar.

Setelah makan malam kami langsung kembali ke hotel. Saya nulis blog dan menghasilkan dua tulisan dalam sekali duduk. Sementara Fitya mandi. Saya dan Fitya seneng banget sama aroma wangi dari sabun dan samponya. Kalau menurutku, wangi sabun dan sampo Adhisthana Hotel ini mirip aroma teh hijau tubruk. Wangi seger, relaxing, dan ini kali pertama saya mandi dengan sabun hotel di Indonesia nggak bikin kulit kering. Suka sekali sampai-sampai pengen bawa pulang. Sayangnya nggak bisa karena kemasannya dalam wadah tanah liat gitu.

Pagi harinya, sebelum check out kami sarapan terlebih dulu. Menu breakfast yang ditawarkan oleh Adhisthana Hotel ini nggak banyak, tapi malah mempermudah saya untuk nggak mikir lama milih makanannya. Pagi itu saya sarapan dengan roti bakar dan telur mata sapi. Bukan orang Indonesia kalau nggak ngicipin menu lain. Saya pun ngambil salad, mie goreng, cumi goreng tepung, dan buah. Nggak lupa minum kopi susu dan air putih.



Kami menikmati momen-momen staycation di Adhisthana. Yang paling kami senengin sih momen mandi karena sabun dan samponya yang enak banget wanginya itu. Ngabisin sehari di Adhisthana Hotel rasanya kurang. Tapi setidaknya mood saya meroket bagus sehingga siap beraktivitas lagi setelah long weekend.

FYI, Adhisthana Hotel ini menurutku paling cocok untuk backpacker dan bussiness trip. Kalau untuk family trip kurang cocok apalagi kalau bawa anak kecil. Soalnya, di sini kolam renangnya nggak ada kolam khusus anak dan tidak dilengkapi dengan kids area. Tapi kalau untuk staycation bareng temen atau mungkin suami sih oke banget ya! Kalau ada agenda ke Jogja dalam waktu dekat, nggak ada salahnya nginep di sini. Ada yang punya pengalaman nginap di Adhisthana juga?



Instagram: @adhisthana
Website: www.adhisthanahotel.com

  • Share:

You Might Also Like

21 komentar

  1. Yeay! So happy to read this article. Sekalian kado ulang tahun dari aku kan? Ditunggu lho kado buat ultahku hahahah *kidding

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi thanks lho :D BTW kado ultah apa kado nikah? :D

      Hapus
  2. Ini hotel lagi hits banget di Yogya, barengan dengan YATS Colony. Jadi piliha nih kalau ke Yogya lagi. Thanks for sharing :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duluan ini mbak dari YATS hihi Ratenya sekitar 400-an ke atas :) hihi. Kembali kasih

      Hapus
  3. Samaa, shampoonya pengen dibawa pulang banget. Dia pake shampo merk apa sih? Pengen beli :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Me too. temenku sampe bilang pengen mandi terus kan ngakak ya nginep semalem tapi mau mandi mulu tuh gimana

      Hapus
  4. Aih tempatnya kece banget. Bisa jadi salah satu pilihan buat berkunjung saat ke Jogja ya mba:)

    BalasHapus
  5. Sekarang adhistana udah lbh besar & ada kolam renangnya yaaa.. Dulu pas jaman aku kesini masih tahap pembangunan, tapi tetep kamarnya menyenangkan, harganya ga bikin kantong bolong, plus kalau jalan ke ujung jalan belakang hotel, ada bakso enak yg bisa aku cemilin malem2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mbak pernah ke sini ya. Tahun kapan itu mbak hehe. Aku malah belum nyoba baksonya huhu

      Hapus
  6. ooo di Yogya, banyak hotel keren ya sekarang

    -M.
    http://www.inklocita.com/2017/04/one-day-trip-to-shirakawa-go.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak :D makin banyak pilihan hehe

      Hapus
  7. Jogja is a super nice place to holiday, sayangnya sekarang kl libur ga kuat macet arah kesana. Kan jalan jogja jg sempit2.padahal sekeluargaku ga bosen2 djogja banyak hiburan dan wisata. Hotel ini kesannya homey bgt ya. Pingin deh kesitu kapan2

    BalasHapus
  8. Teko listrik itu penting buat saya kalau nginap di hotel, Mbak :D
    Btw... iya ya... kalau nginap di hotel kok sy ga kepikiran nyoba sabun dan shamponya. Suka bawa sendiri. Padahal asyik ya nyobain gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak saya pun gitu. Kalau ke hotel wajib masak air jadi teko penting haha. Yup, ini sabun & samponya enak banget mbak

      Hapus
  9. Kemaren banget baru pulang dari Jogja, tapi untuk tujuan business trip, dan hotelnya udah dipilihin sama kantor.. Padahal aku pengen banget nginep di sini, tapi jauh juga sama lokasi kerjaan.. Huwaaaa.. Next time ke Jogja, kudu harus wajib nginep di Adhistana.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sayang sekali. Iya semoga nanti ngicip nginep di sini yah hehe. Kemarin nginep dimana mbak?

      Hapus
  10. uuuh asiknya! Kalau aku sih penasaran banget sama cafe nya hahaha
    Pengen deh kapan2 nginep disana

    Ikut GIVEAWAY di blog aku yuk! Bisa dapet produk EMINA dan POMPOM lhoo
    http://www.deniathly.com/2017/04/giveaway-from-emina-and-wol-pompom.html

    BalasHapus
  11. Wah tempatnya enak ya, tempelan jendelanya berasa kek nuansa jaman dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, kesannya jadi homy juga hehe

      Hapus