Career Story #6 | Belajar Foto Produk

By Erny Kurniawati - 10.17.00


Dinamika kerja itu ada-ada saja ya. Mulai dari yang nyenengin sampai yang bikin ngeluh tapi ternyata hikmahnya ngalir terus sampai sekarang. Saya jadi inget dan berniat menceritakan salah satu momen yang nyebelin selama saya kerja di digital agency. Biarpun momen itu nyebelin, tetapi momen itu nggak terlupakan bahkan saya bersyukur pernah melalui masa itu. 

Momen yang saya maksud ini terjadi di awal media sosial Instagram mulai booming. Waktu itu klien yang saya handle ingin membuat akun Instagran untuk brandnya. Saya dan pihak kantor tentu setuju karena tambah layanan berarti tambah income ke perusahaan. Tapi sialnya, klien saya waktu itu nggak mau menyewa jasa fotografer untuk mengisi feed Instagramnya. Kantor pun nggak bersedia menyewa jasa fotografer karena alasan menghemat budget. Saya dan partner kerja saya di kantor yang harus turun tangan menyediakan foto-foto untuk feed Instagram brand itu. Dari sinilah perjalanan saya belajar foto produk dimulai!

Baca Juga: Pelajaran Bekerja di Advertising Digital Agency

Pengalaman saya di bidang fotografi itu sedikit sekali waktu itu. Pengalaman satu-satunya cuma berasal dari bangku kuliah di kelas fotografi jurnalistik. Terus sisanya belajar otodidak karena baru beberapa bulan sebelumnya saya gabung di komunitas Instagram Upload Kompakan. Saya yang waktu itu tanpa pengalaman mumpuni pun harus duet bareng partner kerja untuk memotret sendiri materi feed Instagram klien. Saya yang awalnya nggak begitu tertarik dengan dunia fotografi mau nggak mau jadi belajar lebih giat.

contoh foto produk untuk klien
Kalau diingat-ingat, insting saya dalam menentukan angle foto pun masih acakadut banget waktu itu. Bahkan kalau saya lihat-lihat hasil foto saat itu, rasanya kayak malu sendiri. "Bisa-bisanya foto begini diunggah di Instagam klien!" haha. Tapi itulah yang namanya proses.

Gara-gara kepepet harus jadi fotografer dadakan slash socmed strategist brand milik klien, saya yang sebelumnya nggak begitu tertarik dengan dunia fotografi jadi berbalik kondisinya. Coba saya nggak kepepet, mungkin saya nggak bakalan kenal keunggulan foto pagi, siang, dan sore hari. Mungkin saya juga nggak bakal ngerti gimana caranya ngambil angle yang enak dilihat. Mungkin kalau nggak karena kepepet itu juga blog saya ini bakalan boring karena nggak disertai foto.

Baca juga: Drama Manajemen Waktu


Contoh foto produk untuk blog
Walaupun foto-foto produk yang saya pelajari secara otodidak tersebut hasilnya belum bagus-bagus amat, tapi saya puas bisa memotretnya sendiri. Saya pun sering merasakan kebahagiaan yang datang tiba-tiba kalau ada temen yang komentar menanyakan saya pakai kamera apa, lighting tambahan apa, sampai tanya bagaimana saya belajar foto produk. Secara nggak langsung saya merasa diapresiasi. Di saat yang bersamaan saya pun teringat gimana saya naik-naik meja kantor yang berada di depan jendela untuk motret produk klien. Saya juga inget gimana rasanya bad mood tapi stok foto untuk konten udah habis dan nggak bisa ditawar lagi harus segera motret lagi.

Baca Juga: Kenapa Kuliah Sambil Kerja?

See, masa-masa sulit nggak selalu ngasih efek buruk. Justru karena saya kepepet harus motret produk klien, saya jadi nggak males belajar fotografi dan nggak ragu untuk trial & eror terus menerus. Yah, soalnya kalau saat itu saya males atau asal-asalan udah pasti kena note revisi dari klien beserta komentar pedasnya seperti, "ANGLE FOTONYA NGGAK KEKINIAN, REVISI!" Hahaha! Biarpun pernah dapet note pedas dan sebagainya dari berbagai klien, tapi saya bersyukur sih melewati masa-masa kerja itu. Setidaknya, gara-gara hal itu saya jadi semakin terpacu belajar motret lagi dan lagi.

Temen-temen pasti juga punya momen tak terlupakan saat belajar fotografi donk, ceritain versimu donk!

  • Share:

You Might Also Like

34 komentar

  1. Aaaaa suka banget hasil fotonya, pake kamera apa mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pakai Canon D40 Mbak, hehe editingnya pakai photoscape doang

      Hapus
  2. Intinya, jangan gampang puas dan selalu lapar akan ilmu yaaa... Aku salah satu yang mengagumi foto - fotomu. Clean gitu :3 likeable banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes! Dan yang pasti kadang hal yang nggak kita sukai itu yang terbaik buat kita. Kaya dulu aku sering nangis karena udah motret capek disuruh revisi semua. Tapi at the end, itu berguna banget buatku sampe sekarang :)

      Awww makasih kak put! Masih terus belajar dan ikhtiar beli kamera wakaka

      Hapus
  3. Saya sampe skrg tetep ga bisa moto yg bagus Mbak. Hahaha.. malah koq kesannya jd ngasal gt pdhl pengen jg bisa foto yg bagus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, pasti bisa mbak, perbanyak kepo akun-akun IG yang fotonya keren-keren dan nongkrong di pinterest atau unsplash. Pasti bisa kok! Practice makes perfect!

      Hapus
  4. Moment saat harus naik meja ketika mau foto ala-ala flatlay soalnya badanku kecil 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau flatlay kayanya mostly harus naik meja. Aku pun karena aku pendek hahaha.

      Hapus
  5. Nyebelin membawa berkah ya Mba Erny..
    Duh suka banget foto-fotonya. Kece bangeeet ♡♡

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya! Tapi kalau inget masa-masa itu emang sebelnya campur aduk banget sih. Soalnya effort motret itu gede, terus tahu2 disuruh revisi :D aduuuuh haha. Alhamdulillah membawa berkah!

      Makasih ya apresiasinya :D

      Hapus
  6. Kalau poto produk motret sendiri, aku penasaran kalau foto badan, yang motoin siapaaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha kalau foto badan atau muka, mostly dipotretin pacar mbak :) hehe

      Hapus
  7. Boleh donk Mba, share tips dan triknya #ngarep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak, ada sedikit tips fotografi udah saya tulis di blog ini hehe. Cek aja di Photography. Tapi, yes nanti saya nulis lagi tentang tips n trik. Sebenernya masih kurang PD hehe

      Hapus
  8. Yang ini niiiiih kamu bikin tipsnya doooongse :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akunya belum pd kalo kasih tips hehe. Sebenernya aku pernah nulis bbrp tips foto. Cek di label Photography hihi.

      Hapus
  9. Motret produk begitu kayaknya tantangan banget, ya. Aku ngerasa skill motretku belum ada apa-apanya dibanding foto-foto di postingan ini :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tantangannya lebih ke gimana caranya biar foto nggak boring. Ya nggak sih? Hihi... mbak jangan gitu, learning by doing pasti bisa!

      Hapus
  10. Aku jg msh belajar ni mba tp mash sebatas di HP, krn blm ada dslr hihi. Poto mba erny cakeeeppppp euy :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak masalah mbak hehe. Saya malah salut sama temen-temen yang pinter motret dengan kamera hape :)

      Hapus
  11. kalo bikin postingan review, ya aku juga susah nemu angle yang pas, kadang kalo sinar matahari lagi gak mendukung bisa gak jadi bikin review-nya wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya,kita tim yang ngandelin natural lighting yah!

      Hapus
  12. revisi wkwkwk agak gimana gitu sis denger kata itu
    btw, emang pengalaman itu adalah guru yang paling berharga sih yaaa :D


    www.deniathly.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, revisi selalu beraura negatif ya? Hahaha. Iyah, walaupun pas ngalamin ngeluh2 yes

      Hapus
  13. Aaaa thanks buat sharing-nya, Erny. Saya masih belajar foto nih demi menghasilkan foto blog yang menarik dan gak monoton.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kembali kasih kak Win! Kayaknya kalau belajar soal itu emang harus terus yah hihi biar kita semakin baik terus!

      Hapus
  14. Ernyy.. seru banget story nyaa... hehehe btw samaa.. aku juga mulai tertarik foto produk sejak ikutan komunitas Upload Kompakan ! haha padahal membernya banyakan ibu ibu dan itu bukan fotografer pro smua tapi kok hasil fotonya bisa kece bangeet.. akhirnya aku ikut berbagai workshop produk fotografi ini itu... dengan biaya yang agak lumayan, tapi aku pikir itu sebagai investasi ilmu juga apalagi ngaruh banget di aku yang sebagai blogger dimana hasil hasil foto produknya haru s ok dan enak diliat. DAari Dari yang ga ngerti apa apa sampe tau ada 3 macam angle, teknik lighting, blocker, difuser, properti, sampe teori Rule Of Third. hehe. Dari awalnya aku cuma moto pake HP sampe bisa nabung beli kamera buat investasi. hihi. Lama lama seru juga dari yang namanya hobby trus bisa menghasilkan yaa.. aku juga suka sama foto foto Erny tuh clean, cantik, instagramable banget betah diliat pokoknyaa :D

    www.inkaparamita.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Inka, thanks for sharing your story! Ternyata bukan aku doang yang tergerak belajar fotografi lebih lanjut setelah kenal Upload Kompakan haha.Tapi aku belum sampe ikut kelas khusus kaya kamu haha. Sejauh ini belajar dari YouTube doang dan baca-baca artikel serta trial n eror wkwk. Haha thanks mbak, aku merasa tersanjung nih foto-fotoku dikomenin kamu ;)

      Hapus
  15. I love your blog ! Great post dear ♥
    If you want check out my blog . I write about fashion,beauty and lifestyle. Maybe we can follow each other and be great blogger friends !

    http://herecomesajla.blogspot.ba/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi thanks for reading. Yes, i will visit your blog too

      Hapus
  16. Bagus-bagus banget fotonya erny, super sukaaa! Pengen juga deh belajar foto, bukan yang ngandelin mode auto melulu kaya sekarang.. Oh, sekaligus editingnya juga. Harusnya sih bisa otodidak kaya erny asal niat ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biaa, foto-foto kamu udah keren lho! Aku suka karena clean dan stand out produknya. Nggak masalah juga pake mode auto, asal angle cakep pasti jadi bagus kaya foto2mu :)

      Hapus
  17. Paling greget itu kalau mau buatb review produk/ flat lay ala-ala untuk postingan blog mba Erny, ampe rela naik-naik kursi. Belum lagi kalau mau foto makanan di resto/kafe kadang suka diliat aneh sama orang-orang sekitar :D

    BalasHapus
  18. duh cantik2 banget fotonyaaa <3 <3
    lagi pengen belajar flatlay yang rame tapi cantik gtu..tapi sense of art agak cetek nih hahaha

    www.dinithestories.com

    BalasHapus