New Habit, Journaling

By Erny Kurniawati - 09.35.00


Mumpung hari Senin, saya pengen sharing positive vibes ke temen-temen semua. Beberapa waktu lalu saya sempet cerita tentang usaha saya memperbaiki pola hidup.  Karena usaha tersebut, saya jadi bisa bangun lebih pagi setiap hari. Sederhana, tapi impactnya cukup besar karena saya jadi merasa punya waktu yang lebih panjang setiap harinya. Saya juga punya waktu lebih banyak di pagi hari yang berguna untuk membangun mood dan menyelesaikan pekerjaan lain. Berhubung sekarang saya bisa bangun lebih pagi, saya pun perlahan namun pasti mulai menambahkan kebiasaan harian dengan menulis jurnal (journaling). Kebiasaan yang sedang saya bangun ini terinspirasi dari Kak Ollie dan Alodita. Pertamanya, saya terinspirasi dari cara Kak Ollie berdamai dengan segala kondisi dan tanggung jawabnya sehari-hari. Saya takjub karena orang sesibuk dia masih punya waktu untuk journaling. Sejak itulah saya teringat kalau kebiasaan journaling juga pernah lekat dalam keseharian saya mulai dari SD sampai SMA. Apalagi temen saya, Kak Prima juga sering cerita tentang aktivitasnya journaling. Saya pun berpikir kenapa nggak memulai kebiasaan ini lagi?

Rupanya kepikiran saja nggak cukup. Buat orang yang overthinking seperti saya, mau memulai kebiasaan baru itu perlu usaha lebih. Soalnya saya nggak begitu saja memulai kebiasaan menulis jurnal tersebut. Saya justru mikir gimana caranya saya nyempetin waktu untuk journaling setiap hari. Seiring dengan saya yang kebanyakan mikir, saya juga cari-cari artikel ilmiah yang menunjukkan sisi positif journaling. Banyak sumber yang mengatakan kalau menulis jurnal bisa memindahkan emosi negatif kepada hal yang positif. Selain itu, menulis jurnal membantu kita memantau sudah sejauh mana usaha-usaha kita lakukan untuk mewujudkan mimpi. Dengan menuliskan hal baik dan buruk yang kita alami sehari-hari, journaling juga membantu kita untuk lebih mudah mengucap syukur setiap hari. Amazing ya, padahal kalau dipikir-pikir journaling ini hal yang sepele banget.

Setelah melewati waktu yang cukup lama sejak awal kepikiran untuk rutin menulis jurnal, akhirnya beberapa waktu lalu saya memulainya. Saya semakin semangat saat temen saya memberikan gift berisi Dreams Book. Dreams Book ini fungsinya untuk menuliskan to do list harian dan ide-ide atau pun curhatan saya sehari-hari. Saya terbantu banget karena ternyata mencatat to do list yang pernah saya anggap remeh itu punya manfaat banyak yang berhubungan dengan efektivitas saya dalam bekerja. 

Adanya section untuk ide membantu saya untuk mencatat ide-ide yang suka muncul mendadak dan suka hilang mendadak juga. Setidaknya dengan menuliskan ide dadakan tersebut mencegah saya kelupaan dengan ide yang pernah muncul. Kebetulan sekali, beberapa hari setelah saya rutin journaling saya membaca postingan terbaru Alodita tentang Creative Habit. Creative Habit yang Alodita lakukan selama ini juga berhubungan erat dengan kebiasaan journaling. Saya pun makin semangat untuk selalu menyempatkan diri di pagi hari menuliskan to do list, ide, dan mimpi-mimpi saya. Entah bagaimana, sesaat setelah journaling saya selalu merasakan energi positif seperti perasaan excited menyambut hari hingga semangat mengerjakan ini itu.


Kemudian kebiasaan saya bercerita tentang apa yang saya alami pada hari itu di jurnal seringkali membuat saya tersenyum penuh syukur. Kadang dalam satu hari saya menemukan kesulitan dan kemudahan sekaligus. Kadang saya juga tersenyum penuh syukur karena hal-hal kecil yang bisa saja terlupa kalau tidak saya tuliskan. Ternyata bener kalau menulis jurnal bisa menguatkan kita dan memberi energi lebih untuk selalu optimis. Dan, bener juga kalau journaling bisa membantu proses kreatif hingga meningkatkan produktivitas kerja. Karena saya masih berada di tahap awal membiasakan diri dengan journaling, so semoga kebiasaan ini terus berlanjut dan syukur-syukur temen-temen mencoba cara ini juga. 

Last but not least, have a productive day!

  • Share:

You Might Also Like

15 komentar

  1. Ihhh cute bangeeet jurnalnya, aku tiap lihat yang begini langsung berasa pengen rajin ngejurnal lagi loh (beneran nih, padahal cuma baca postnya aja haha). Sayang emang untuk menjadikan habit yang bener-bener habit itu susahnya banget banget. Kadang bertahannya cuma itungan hari, terus libur, terus lagi, libur lagi.

    Semoga kak erny selalu bisa rajin dengan habit barunya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha aku juga gitu mbak, suka tiba2 pengen melakukan sesuatu karena habis baca. Amin, soalnya memulai lebih mudah ketimbang bertahan. Ayo mbak, mulai journaling lagi!

      Hapus
  2. Nulis emang bisa jadi penyaluran untuk macem2 dan bagus untuk curhat (inget nulis diari jaman dulu).
    Aku dulu suka nulis dibuku, tapi sekarang kalau nulis itu tangannya pegeeel hihihhi, paling sih nulis di buku buat bikin draft apa yg mau di post di blog, tapi itu pun dengan tulisan ceker ayam... Teknologi emang bikin lemah, kayak jari2 ini lemah banget buat nulis, pengennya ngetik ajah #alasan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Sandra, setuju banget kalau teknologi bikin lemah. Saya pun notice kalau tulisan sekarang makin jelek huhu.. terus nulis dikit aja udah pegel. Duh sedih kan! Ayo mbak ngediary lagi!

      Hapus
  3. Alhamdulilah mba aku masih suka ngediary tapi belum sampe tahap yang setiap hari hehe semoga bisa konsisten setiap hari. Cuman ya gitu konsistennya yang susah huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, untuk konsisten tuh lebih susah ketimbang memulainya :)

      Hapus
  4. Aku biasanya baru journaling buat to do list sama planner doang. Kalau journaling yang mengungkapkan uneg2 dan isi hati, masih belum rutin lagi. Terakhir rutin nulis diary tuh SMA soalnya. Beneran harus dibiasakan lagi nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku belum daily banget kalau nulis diary masih ada keskip sekali 2 kali haha :D

      Hapus
  5. Hi Erny, salam kenal
    Huwaa tulisan kamu rapih banget, jujur yah aku ini Utah ga fasih Nulis loh.
    Jaman sekolah Ndulu aku nie-journal serial Hari, semacam untuk release emoji aku yang labil kala itu. bahkan sudah menghasilkan 5 buks puisi yang semla sekarang aku buang. Biar ga move on hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Des, makasih banget lho dipuji rapih hehe. Ini setelah sekian lama nggak rutin nulis. Aku pun udah nggak sefasih dulu. perlu ngelemesin banget nih, mudah capek nulis huhu. Sayang banget dibuang :( aaku jadi inget jaman awal SMP aku buang semua diary dari jaman kelas 3 or 4 SD gara2 ketauan ibu kalau aku naksir kakak kelas :')) haha malah curhat nih

      Hapus
  6. ernyyy fotonya bagussss suka <3
    aku juga kadang klo mood jurnaling tp seringnya pemalesan T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh Gita, makasih banget. Aku adore banget sama foto2mu. Sedikit banyak kalau motret aku terinspirasi kamu :))
      Ayo ayo kalau udah siap dimulai lagi hihi

      Hapus
  7. Wah, pas banget aku juga lagi memulai journaling nih er~ tapi bentuknya bullet journal. Ingin membuktikan bahwa rajin journaling bikin lebih produktif, XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini juga ada bullet journal-nya Bell hehe. Iyah, sama lebih positif thinking yah

      Hapus
  8. Ernyyy....aku juga pengen banget nih bisa rutin nulis jurnal. Biasanya nih cuma jalan beberapa minggu doang, hahaha *malu*.
    Setelah baca blog Andra Alodita & tulisanmu ini, aku jadi semangat lagi ahaha mudah-mudahan gak angin-anginan lagi :)))

    Thank you Ernyyy :D

    BalasHapus