3 Hal yang Sebaiknya Nggak Dilakukan Sebelum Resign

By Erny Kurniawati - 15.56.00


Saya mengawali karir dengan bekerja di start-up yang bergerak di industri periklanan digital. Namanya start-up yang didominasi generasi Y dan Z, arus keluar masuk pegawainya cukup kenceng. Pegawai yang betah bekerja selama lebih dari 1 tahun di kantor yang sama bisa dihitung dengan jari. Saya pun termasuk rekor lho bisa bekerja di kantor sebelumnya selama 2 tahun 10 bulan. Dan, rupanya fenomena ini nggak cuma terjadi di kantor saya sebelumnya. Beberapa temen saya yang jadi pengusaha pun harus berbesar hati sering gonta-ganti pegawai. Sedangkan temen-temen saya yang juga bekerja di start-up juga cerita bagaimana arus keluar-masuk pegawai terjadi juga di kantornya. Nggak ada yang salah kok soal resign ini. Toh "pegawai memang resign pada waktunya", tapi sebelum resign please jangan melakukan hal-hal yang justru bikin nama kita dipertaruhkan. Saya bakalan share beberapa hal yang sebaiknya jangan temen-temen lakukan sebelum resign. But firstly, tulisan saya ini based on my experience dan nggak ada niat menggurui. So, kalau temen-temen ada poin tambahan, feel free buat sharing di kolom komentar ya. Sekarang, let's start yuk!


Tiba-Tiba Menghilang

Banyak rupa kejadian yang saya temui selama bekerja di kantor pertama saya. Soal resign, nggak semua pegawai keluar dengan cara baik-baik ada yang tiba-tiba menghilang misalnya. Yang namanya bekerja ikut orang, sudah pasti ya ada konflik ya. Entah dengan temen kantor, regulasi kantor, atasan, klien, load kerjaan, atau pun konflik dengan diri sendiri. Tapi, be wise yuk! Masuk kerja dengan cara baik-baik ya keluarnya dengan cara baik-baik juga donk. Misalnya mengajukan surat resign sebulan sebelum hari terakhir kerja, project kerjaan sudah siap untuk diselesaikan, dan kalau perlu bikin dokumentasi khusus untuk mentransfer pekerjaanmu ke pegawai baru. Karena resign dengan tiba-tiba menghilang itu sungguh tidak elegan. Apalagi kalau tahu-tahu kerja di tempat lain. 

Perusahaan pasti maklum kita pindah kantor atau jadi entrepreneur, tapi jangan tiba-tiba selingkuh dan meninggalkan gitu donk. Nama kita bisa jadi taruhannya lho!

 

Bekerja Semaunya Sendiri 

Ada banyak faktor yang membuat seseorang memutuskan resign. Tapi jangan karena sudah mengajukan surat resign terus semaunya. Beberapa kali saya menemui kejadian seperti ini, sudah mengajukan surat resign terus bekerja semaunya sendiri. Mulai dari mengabaikan deadline, bekerja sekenanya, dan sering membolos. Kalau sepengalaman saya, masa-masa menjelang hari terakhir bekerja di kantor adalah masa paling hectic karena ada transfer proyek yang harus diselesaikan dan laporan yang harus dilengkapi. Tapi jangan karena hectic itu membuat kita justru loose control sampai bekerja semaunya sendiri. 

Jangan Menjelek-jelekkan (calon) Kantor Lama

 

Bekerja di kantor manapun, pastinya ada kurang dan lebihnya. Jika yang menjadi alasan resign karena aturan kantor atau iklim kerja yang tidak sesuai harapan lagi, jangan sampai hal itu diceritakan di luar. Kalau mau mengeluhkan hal tersebut, saya sarankan curhat ke sahabat se-kantor atau sahabat yang bener-bener bisa dipercaya. Soalnya, kita nggak pernah bisa mengontrol mulut orang lain untuk nggak nyebarin omongan buruk kita tentang kantor. Jadi, sebisa mungkin curhat soal kantor yang nyebelin itu jangan sembarang. Takutnya sih bukan kalau didengar oleh pihak kantor lama, tapi kalau nanti malah memutus rejeki kita karena kita dicap jelek suka ngomongin aib.


Untuk poin terakhir ini saya masih belajar juga lho soalnya saya pun kalau sedang sebel dengan kondisi kantor, kadang nggak sadar kelepasan ngeluh berlebihan. Haha. Jadi, tiga poin ini nih yang ingin saya share kali ini. Kalau ada poin lain yang perlu ditambahin, temen-temen bisa komen di bawah ya!
 
 

  • Share:

You Might Also Like

4 komentar

  1. aku nemuin banget orang tipe yang ke 2 err dan bikin kzl hahaha kalau aku mikirnya sebelum resign harus ngasih good impression dan bener-bener ngerapihin kerjaan sebelum di take over

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha sama pemikiran kita. Mbok, ngasih good impression gitu lho. hehe tapi mungkin nalar kita yang berbeda dengan mereka kak Iva

      Hapus
  2. Sering denger hal ini dari temen agency juga, karena aku PNS jadi sering melongo aja sama orang yang resign dengan cara yang nggak bertanggung jawab gitu. Nice tips Erny :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya suka aneh-aneh kasusnya hehe. Paling nyebelin sih kalau bikin kasus dl habis ngirim surat resign kak Nia. Apalagi kalau yang nerusin projectnya aku. Untung belum pernah begini

      Hapus