Love Story | Memutuskan untuk Menikah

By Erny Kurniawati - 00.46.00


Akhir tahun lalu, di tengah keputus asaan saya untuk menyelesaikan skripsi yang tak kunjung kelar itu, saya dan Dhimas ngobrolin soal masa depan hubungan kami. Sebenarnya, saat itu saya masih takut menatap ke sana apalagi membahasnya dengan serius. Bagaimana pun juga saya masih punya tanggung jawab besar untuk menyelesaikan sekolah. Lha ini malah ngomongin pernikahan. Namun ternyata dari obrolan tentang mau di bawa kemana hubungan kami tersebut membuat saya jadi bisa ngebut ngerjain skripsi dan alhamdulillah lulus dengan predikat sangat memuaskan pertengahan Januari lalu. Tak menyangka kalau ternyata saya dan Dhimas berani memutuskan untuk menikah dalam waktu dekat ini. 

Bagi yang kenal saya in real life selama lebih dari 2 tahun mungkin tahu kalau sebenarnya untuk sampai tahap ini ada perjalanan panjang. Saya dan Dhimas bertemu di kampus kami. Dhimas kakak tingkat saya di UGM dan kebetulan rumahnya tak jauh dari tempat tinggal saya di Magelang. Pertemuan pertama pun terjadi di rumah saya karena dia bantuin saya motret produk buat jualan di olshop handmade sekitar 6 tahun yang lalu. Nggak pernah mengira kalau perkenalan itu InshaAlloh berakhir ke tahap yang seserius ini. Apalagi saya yang tumbuh dalam keluarga kurang sempurna pernah trauma dengan laki-laki karena kekecewaan pada Bapak. 

Di awal-awal perkenalan saya sama Dhimas, Ibu saya adalah orang pertama yang langsung percaya nitipin saya ke dia sewaktu ospek dulu. Waktu itu ospek dilarang bawa sepeda motor dan dia nganter jemput saya bahkan sampai ngebantuin saya ngerjain tugas ospek yang bejibun itu! Ada sih paling epic yaitu dia nyuciin kemeja saya waktu masa ospek. Inget banget waktu itu ospek beberapa hari dan harus pakai kemeja yang sama, Sedangkan kemeja dipakai mulai pukul 05.00 WIB pagi dan baru pulang pukul 22.00 WIB malem! Kebayang gimana tengiknya itu kemeja dan dia kakak tingkat saya nawarin buat ngelaundry kilat biar besok paginya baju saya nggak bau tengik. Saya yang waktu itu tinggal di rumah om pun menerima tawaran itu dengan nggak enak hati. Habis ga ada kendaraan, nggak tahu jasa laundry kilat terdekat, dan nggak ada fasilitas gojek seperti sekarang. Nah, gara-gara hal ini temen-temen saya sekelompok pas ospek jurusan tahu dan saya diceng-cengin. 

Dulu sebel banget diceng-cengin gitu karena saya selalu mikir, "dari sekian banyak cowok di UGM, kenapa saya harus deket sama cowok yang rambutnya gondrong nggak teratur dan kurus ini sih?" Sumpah selalu tersenyum bahkan menahan tawa tiap kali inget masa itu. Tapi ya soal kenyamanan dan perhatian yang ditawarkan, akhirnya saya luluh juga. Apalagi waktu itu ibu saya yakin seyakin-yakinnya kalau dia naksir saya sepenuh hati! Ya, mana ada sih laki-laki nggak naksir tapi nawarin anter-jemput, nyuciin, nyetrikain, sampe nganterin sate gara-gara saya bilang di message FB kalau pengen sate deket rumahnya! Padahal waktu itu nggak kode sama sekali.


Long story short, selama bareng-bareng sama Dhimas dari tahun 2012 sampai akhir tahun 2017 lalu saya menyadari banyak hal salah satunya soal tumbuh bersama. Selama bareng-bareng, saya belajar banyak tentang menghadapi hidup dengan tenang dan penuh optimis. Saya juga belajar banyak soal ketulusan karena Dhimas memang tipikal orang yang setulus itu ketika membantu orang lain dan itu menyentuh hati saya serta menggerakkan pikiran saya untuk menjadi orang yang lebih peduli sekitar.

Ada juga hal lain yang membuat saya mantap memutuskan untuk menikah dengannya yaitu, caranya memperlakukan saya selama lima tahun lebih ternyata tak banyak berubah. Waktu awal deket dulu, saya sering diingetin oleh orang-orang sekitar untuk siap-siap kalau udah bareng-bareng lebih dari tiga bulan biasanya pasangan akan jadi cuek. Boro-boro nganter sate karena message FB, dikode pun bisa jadi marah. Beruntungnya itu tidak terjadi selama ini. 

Mungkin sebagian orang yang membaca tulisan ini bakal berpikir sambil membatin, "lihat saja nanti kalau udah menikah, mungkin baru berubah atau kelihatan nyebelinnya." Well, saya nggak bisa menjamin kalau pasangan bahkan diri saya juga akan menyenangkan sepanjang waktu. Tapi saat saya berani mengambil keputusan ini, tentu pertimbangan seperti itu adalah salah satu hal yang saya pikirkan sejak awal. 

Lalu ada hal lain lagi yang juga menjadi alasan kuat saya sampai berani memutuskan untuk menikah dengannya. Alasan itu adalah dia tahu kondisi saya dan keluarga saya. Waktu 5,5 tahun itu tidak sebentar. Selama masa itu, dia mengenal bagaimana saya dan keluarga. Lalu selama kurang lebih 4 tahun, saya mengenal bagaimana keluarganya. Sampai di tahap ini kami yakin kalau kami berdua siap menikah dengan keluarga masing-masing dan karena itulah kami mantap memutuskan untuk menikah. 

Alasan lainnya lagi adalah soal prinsip hidup, ekspektasi masing-masing, hingga bagaimana kami saling mendukung. Bagaimana dia bersikap, menghadapi saya, menemani saya, dan mendukung saya dalam segala kondisi adalah bukti bahwa meragukan ajakannya untuk menikah adalah sesuatu yang tak bisa saya lakukan. Kami memang masih berencana, tetapi bolehkan kalau kami saling meyakini bahwa pernikahan itu bukan berarti membatasi satu sama lain untuk berkembang? 

Inilah sedikit curhatan saya kenapa berani memutuskan untuk menikah. Ini bukan akhirnya, tetapi ini awalnya. Saya pun memutuskan untuk menuliskan ini di blog karena saya ingat bagaimana memulai blog ini sekitar 8 tahun silam. Waktu itu, saya patah hati dan blog ini tempat curhat saya. Jadi terlepas dari konten beauty, lifestyle, travel, dan sebagainya, saya masih ingin bercerita hal sepribadi ini di blog. Setelah tulisan ini, mungkin saya bakalan cerita soal persiapan lamaran dan segala dramanya. Tinggalkan saran di kolom komentar ya kalau temen-temen punya usulan saya harus menulis tentang topik tertentu seputar persiapan wedding ini! Feel free. 


  • Share:

You Might Also Like

24 komentar

  1. Selamat kak Erny! Jujur aku bukan pembaca lama alias baru akhir-akhir ini aja nongkrongin blog kak Erny. Tapi dengerin cerita ini rasanya terharu banget. Semoga lancar sampai hari H, bisa saling membahagiakan terus setelahnya.
    Aku harap aku juga bisa punya hubungan di mana aku tumbuh bersama pasangan! Tahun ini baru mau satu tahun jadi ya, belom banyak tumbuhnya sih. Ahaha✨

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah... makasih doanya dan udah nyempetin baca ini mbak. Semoga kamu langgeng terus juga ya!

      Hapus
  2. Baca post Erny, entah kenapa saya jadi mau nangis. hehe. Mungkin karena sampai sekarang saya nggak berani membayangkan hal seperti itu. Keluarga saya juga timpang, dan selalu gagal dalam menjalin hubungan bikin saya merasa bisa berpikir dan berharap untuk menikah adalah hal yang terlalu berlebihan untuk saya.

    Terima kasih ceritanya. Alhamdulillah ya nemu temen yang satu prinsip untuk memulai hidup baru :') Bener kata Erny, nikah itu baru awal. Semoga selalu lancar dan bisa menjalani segala rintangan. Oh iya, salam kenal ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mega, salam kenal juga. terima kasih sudah membaca tulisan panjang ini. Kita pasti bisa. Aku selalu sugestiin ke diri sendiri begitu :)

      Hapus
  3. semoga lancar yah mbak erny segala persiapannya, dimudahkan dan dilancarkan acaranya,,, aamin aamin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Maya, makasih banyak yah untuk doanya :)

      Hapus
  4. Waaaah selamat ya kak.. Semoga lancar sampai hari H nanti <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Kak Shinta, terima kasih ya untuk ucapan dan doanya...

      Hapus
  5. Selamat yah cantik, mudah2an dilancarkan ya smua2nya, membuat komitmen untuk berkeluarga emg ga mudah ya hehehe kadang ada ketakutan gak sebebas waktu single hihihi, tapi emang bnr bnget harusnya "pernikahan itu bukan berarti membatasi satu sama lain untuk berkembang"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti sih kak kalo jadi nggak sebebas pas single hehe. Namanya juga tambah tanggung jawab. Thanks ya kak!

      Hapus
  6. Wah selamat kak erny!
    Seneng banget deh bacanya, semoga lancar sampai hari H. Amin.
    Aku excited banget buat baca postingan kakak tentang persiapan wedding yg lainnya. Aku tunggu ya kak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Chici, thank you untuk supportnya ya... Insha Alloh aku usaha tulisin sedetil mungkin :)

      Hapus
  7. Semoga sesudah pernikahan kalian bisa berkembang ya mbak. Pasti bisa, krn dimas memang setulus itu. Selalu diberi kelancaran sampe akhir hidup yaa. Amiin ��

    BalasHapus
  8. Aku terharu baca ceritanya Erny, berasa banget kalau mau nikah sama yg tumbuh dan berkembang bersama itu membahagiakan :'). Lancar terus ya buat persiapan menikahnya, kalau bisa dibikin post aja biar seru hehe. Karena cerita menjelang pernikahan itu pasti memorable dan seru :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, ini baru sampai tahap lamaran aja udah banyak yang bisa dijadiin bahan tulisan. Sekalian mengenang gimana ribetnya dan berharap bisa ngebantu temen-temen di luar yang clueless kaya aku pas nyiapin wedding.

      Hapus
  9. Kalo setelah pacarin kamu bertahun2 perhatiannya masih sama, pas jadi suami yakinlah dia akan tetap sama. 😊😊 Semoga lancar sampai janur kuning melengkung ya. Salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Lasma, thank you. Terima kasih ya komennya bikin saya tersenyum sendiri hehe

      Hapus
  10. Ahhh sejujurnya, aku justru salah satu pembaca blog kamu yg lebih menikmati tulisan - tulisan personal kamu loh, Erny :) baca postingan ini berhasil bikin aku senyum - senyum sendiri. Semoga segala persiapan menuju hari H dilancarkan yaaa <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Ozu, maapkan lagi baca komenmu dan aku melted. Thank you!Amin,

      Hapus
  11. Barakallah yaa cah ayu, ikut seneng dan terharu bacanya. Semoga dilancarkan segala urusan kalian berdua dalam tumbuh, berkembang dan menua bersama. Muah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak Marlin. Aku baru baca komenmu masak :(

      Hapus
  12. Ikut merinding, deg2an, seklaigus happy sistuur!! Semoga lancar yaah :) Dan awet terus Erny Dhimas sampe kakek nenek:)

    Ya, mana ada sih laki-laki nggak naksir tapi nawarin anter-jemput, nyuciin, nyetrikain, sampe nganterin sate gara-gara saya bilang di message FB kalau pengen sate deket rumahnya! Padahal waktu itu nggak kode sama sekali. >> ini luvv banget sih!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya Ifa. Haha paragraf kedua komenmu itu sampe sekarang masih diceng2in temen kampus. Pas ngasih undangan langsung, "wah jurus nyuciin baju ospek akhirnya ke pelaminan toh" hahahaha

      Hapus