My Life Lately

By erny's journal - 23.32.00


Tidak terasa minggu ini sudah minggu ketiga saya Work From Home alias WFH. Sungguh, kondisi ini adalah sesuatu yang jauuuuh sekali dari bayangan saya. Saya jadi inget kalau pernah di suatu hari saya mengeluh capek bekerja, saya mengeluh lelah ke kantor, saya mengeluh bosan dengan ruangan kerja saya, dan saya pun bergumam, "ah andaikan bisa kerja di rumah sering-sering, mungkin lebih enak kali ya?" 

Boom! Ternyata minggu terakhir di bulan Maret lalu hal yang pernah tercetus begitu saja tanpa sepenuhnya sadar dari mulut saya jadi kenyataan. Saya menertawakannya. Beberapa kali ngobrol dengan teman via WA, kami bertukar kabar dan bagaimana rasanya menjalani WFH. Saya dengan semangatnya ngomong kalau sepertinya WFH ini semacam training atau doa yang terkabul karena saya pernah berandai-andai dan mikir kalau kerja dari rumah tuh jauh menyenangkan. Eh nyatanya yang kelihatan menyenangkan kalau dijalani nggak selalu semenyenangkan ekspektasi kita. Haha. 

Walaupun jujur WFH ini membuat saya merasa lelah sekali (ya karena kerja di rumah, masak di rumah, aktivitas apapun di rumah), tapi tiga minggu ini saya merasa jadi lebih kenal diri sendiri. So, kali ini saya mau sharing aja apa aja nih hal-hal yang membuat saya bergumam, "oh ternyata aku begini?" atau "oh ternyata bisa?" 

Betah di Rumah


Kengerian pertama dari WFH itu adalah beraktivitas apapun di rumah. Jadi inget waktu kuliah, saya suka ngeluh ke pacar yang sekarang jadi suami saya. Keluhannya antara lain kenapa sih harus ada aturan libur selama itu? Asli, saya nggak pernah menikmati momen libur dari masa sekolah hingga kuliah. Di rumah aja tuh membosankan banget. Karena itulah, saya ngeri-ngeri sedap membayangkan tinggal di rumah untuk kerja, beraktivitas ini itu, dan ketemu suami 24 jam sehari selama entah berapa lama. Haha. Jujur nervous karena paling lama bareng suami 24 jam itu ya pas abis nikah doang. Itu pun diselingi honeymoon jalan-jalan. Nggak yang pure di rumah aja gitu. 

Setelah melewati hari demi hari sampai minggu ketiga ini, dengan takjubnya ternyata saya nggak bosan dong! Capek pasti ya karena dalam kondisi seperti ini semua pekerjaan rumah dilakukan sendiri dan ditambah kerja. Tapi rupanya saya nyaman tinggal di rumah untuk melakukan semua to do list harian. 

Nggak Kangen-Kangen Amat Ketemu Orang



Kalau berdasarkan test MBTI, sisi ekstrovert saya memang dominan. Bahkan mungkin nggak ada teman di real life yang setuju nyebut saya introvert. Saya jadi mikir kalau WFH dan di rumah aja ini bakalan jadi momok, terutama kalau lagi kangen ngobrol. Tapi ternyata saya nggak kangen-kangen amat ketemu orang! Wow. Malah saya enjoy hanya punya teman ngobrol suami saja. Rasanya kayak less drama aja gitu. Haha. Terus penting banget, jadi nggak pernah ngomongin orang karena ya temen ngobrol cuma suami. 

Tapi memang saya akui, bagi sebagian orang tiga minggu dengan minim interaksi langsung ini juga menyiksa. Hanya saja untuk saya sendiri hal ini justru bikin saya kayak mengenal sisi lain diri sendiri. Kalau diingat-ingat ini memang masa terlama tinggal di rumah tanpa interaksi dengan banyak orang. Makanya, WFH dan di rumah aja ini ternyata membawa saya mengenali diri sendiri lebih dalam lagi. 

Berpikir Praktis


Salah satu tantangan terbesar saya akhir-akhir ini adalah harus menyelesaikan pekerjaan rumah dan kerja di rumah. Batasan jadi nggak setegas waktu kerja di kantor. Kadang kalau kerjaan sedang menumpuk, saya langsung cek laptop setelah bangun tidur pada pagi hari. Akibatnya, saya jadi nggak sempat masak sarapan dengan proper. Terus sarapan jadi telat. Atau ada suatu hari karena pekerjaan sedang banyak-banyaknya, saya nggak sadar sudah kerja lebih dari 8 jam sehari. Badan pegel nggak karuan. 


Awalnya agak stres memang karena kok to do list harian nggak terselesaikan dengan sempurna? Tapi makin ke sini, saya berusaha berpikir praktis dan menyadari kalau nggak semua pekerjaan (terutama pekerjaan rumah) harus saya selesaikan hari itu juga. Yang penting saya sudah berusaha. 

Pada masa-masa begini, menurut saya penting banget untuk mendelegasikan tugas dengan suami. Lucky me, suami mau bantu. Jadi berasa kerja team untuk menuntaskan pekerjaan rumah yang tiada habisnya itu. Untuk urusan belanja, saya sendiri sudah terbiasa sebisa mungkin semua online. Ibaratnya nih kalau sebelum pandemic ini saya sudah terbiasa beli gamis kalau bisa online kaya di hijabenka misalnya, beli kebaya modern pun kalau bisa online, nah sekarang tambah situasi yang membuat saya merasa nggak aman keluar rumah maka belanja sayur, toiletries, dan kebutuhan pokok lain pun sebisa mungkin online. Pokoknya kalau bisa dibikin praktis kenapa harus dipersulit?

Yang jelas, kondisi hidupku akhir-akhir ini membuat saya belajar banyak dan mengenal lebih jauh dengan diri sendiri. Well, saya nggak mau menyalahkan keadaan dengan menyalahkan langkah pemerintah misalnya. Tapi saya ingin fokus aja menikmati momen WFH dan di rumah aja yang sama sekali nggak mudah ini dengan lebih mengenal diri sendiri lebih dalam lagi. 

Kalau kamu, gimana hidupmu akhir-akhir ini?

  • Share:

You Might Also Like

10 komentar

  1. Sama halnya dengan saya mba. Saya kira akan jadi momok. 14 hari pertama sih rasanya wah kacau banget. Tapi akhir-akhir ini saya malah enjoy banget di rumah. Malah buat killing time skrg bisa bikin kue kering dan malah berakhir jualan hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah malah jadi usaha yak! Aku belom sempet ngapa-ngapain karena kerjaan kantor sungguh padet hehe

      Hapus
  2. Semangat ya bund WFH-nyaaa! Semoga momen ini bisa jadi kesempatan untuk kita semua mengenal diri sendiri lebih baik lagi!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooh hehe. Walau kangen heboh ketemu temen di cafe yah!

      Hapus
  3. Aku juga malah menemukan banyak hal baru dari diri aku ketika dipaksa menggoa di rumah aja. Bertahan selama pandemi, sambil dicoba menikmati yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah, dari jaman balita, ini masa terlama kita di rumah ga sih wkwk

      Hapus
  4. Hidupku akhir2 ini.... penuh keringat! Di rumah shumuk banget, heeeeeee..

    Aku itu dominan introvert-nya Bund. Tapi surprisingly, aku beberapa kali kangen ketemu orang, hahahaha. Tapi yah, untungnya teman2ku hampir semua tipe yang hueboh di chat, sangat interaktif. Sungguh sangat2 membantu mengobati kangen tanpa harus vcall.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, iya aku terobati dengan chat haha. Lebih pengen ke cafe aku kak mon!

      Hapus
  5. Alhamdulillah bund kita masih bisa WFH dan mencoba produktif dari waktu ke waktu. Aku sebenernya dah mulai struggling banget tapi selalu mencoba bangkit lagi dan cari motivasi buat back on track. Semangat buat kitaaaaa ❤️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat Han! Pasti sih melewati masa itu karena akupun juga huhu. Tapi ini sudah semangat lagi. Yeay

      Hapus