Belajar Setahun Sebagai Suami Istri

By erny's journal - 23.29.00


Pas banget hari ini tepat setahun saya dan suami menikah. Wow, waktu setahun bener-bener terasa cepat sekali berlalu. Tahun pertama yang sungguh berkesan dan bikin saya merasa bersyukur banget. Pas sebelum menikah sering banget denger omongan dari yang lebih tua kalau tahun pertama itu tahun paling sulit. Tahun adaptasi dan biasanya banyak ribut gitu sama suami. Tapi ternyata kami melewatinya dengan cukup menyenangkan karena nggak ada ribut sama sekali. Terharu banget asli. Biar teringat terus, saya mau share di sini tentang proses belajar setahun sebagai suami istri. Barangkali temen-temen yang baca dan baru nyiapin pernikahan bisa ambil baiknya buang buruknya hehe. 

Tentang komunikasi


Salah satu hal yang mungkin membuat saya dan suami jarang banget marahan dan hampir nggak pernah ribut mungkin karena masing-masing dari kami rajin mengomunikasikan apapun yang kami rasakan. Iya, kami nggak ada canggung-canggungnya untuk curhat ini itu. Mulai dari ngomongin pekerjaan, keluarga, tetangga, keinginan ini dan itu, ya pokoknya semuanya deh kalau bisa curhatin dulu sama suami. Karena kami dari awal menikah memang sudah sepakat untuk seterbuka mungkin satu sama lain. Kan telanjang aja nggak malu, masak komunikasi nggak bisa terbuka juga sih? Kami sih mikirnya gitu! 


Apa yang kita lakukan akan berpengaruh pada pasangan 


Sebulan pertama menikah saya masih sering tantrum karena adaptasi rumah jauh dari kantor dan idealisme saya yang pengen masak bekal tiap pagi. Saat itu saya cukup sering marah-marah sendiri pagi-pagi karena bad mood bangun kesiangan plus badan capek sehari-hari menempuh perjalanan pakai motor kurang lebih 50km. Hingga pada suatu hari suami saya juga ikutan bad mood dan bilang saya nggak perlu masak lagi biar nggak telat kerja karena jengah denger saya menggerutu sendiri setiap pagi. Pada pagi itu juga saya jadi sadar sih kalau harus menurunkan level ambisius untuk jadi istri yang ini itu plus lebih penting kalau hal kecil yang saya lakukan itu ada dampaknya ke pasangan. Sesederhana saya menggerutu sendiri dan suami denger, terus dia ikutan bete. hehe. 

Yang perlu digaris bawahi, setiap mau bertindak sesuatu saya jadi mikir dulu, "kalau suami memperlakukan saya begini, saya bakal menerima dengan senang hati nggak?" Jadi ya, kalau mau bertingkah yang egois tuh mikir dan jadi ngerem sendiri hehe. Setidaknya setahun ini cukup berhasil lah adaptasi poin ini. 

Appreciate more


Belajar dari omongan orang yang suka bilang kalau sesudah menikah saling puji itu jatuhnya awkward, jadilah saya malah tertantang dan dari awal mulai aja gitu muji-muji apa aja yang suami lakukan. Kadang tampak lebay sih ahah, tapi saya cuma pengen membangun kebiasaan aja. Biar kami terbiasa mengapresiasi satu sama lain. Ada kalanya saya capek kerja, suami lembur, tapi pulang dari kantor harus beberes dapur dan sebagainya. Rasanya capek bertumpuk, tapi jadi jauh medingan pas suami bilang terima kasih atau memuji rumah yang tertata. Walau sebenarnya nggak seberapa, tapi nyes di hati, berasa juga dihargai. That's why appreciate more than before karena ada banyak hal kecil yang bisa kita apresiasi kok dari pasangan. 


Semakin bersyukur, semakin banyak nikmatNya


Beneran lho, menikah itu kayak life changing experience haha. Saya belajar banyak banget setahun ini, salah satunya soal konsep bersyukur. Tahun lalu setelah menikah saya dan suami harus tinggal dulu di rumah kami yang ada di Magelang. Setiap hari kami naik motor ke kantor yang total perjalanannya kurang lebih 50 km untuk pulang pergi. Kalau dibayangin sebenarnya lelah banget deh soalnya kami pas kuliah sampai sebelum menikah pulang ke rumah ortu yang jaraknya beda tipis sama rumah kami di Magelang aja hanya seminggu sekali. Tapi, kami berusaha untuk positif thinking aja, nggak membayangkan tapi langsung aja menjalani. Sambil bersyukur nggak perlu kost, nggak perlu keluar uang ngontrak dan nyemangatin diri buat kerja biar rumah di Jogja segera siap ditempatin. 

Semakin bersyukur semakin kerasa banyak nikmatNya sih. Kami diberi kesehatan untuk setiap hari menempuh puluhan kilometer, kami bisa menabung untuk kebutuhan keluarga kecil ini, dan kami bisa pindah ke rumah di Jogja setelah 11 bulan tinggal di rumah di Magelang. Rasanya tuh mau sujud syukur saking banyaknya nikmat yang kami rasakan setelah menikah. Ya, tapi nikmat ini juga perlu diusahakan dengan kerja keras dan bersyukur tadi ya gaes! Haha. 




Empat poin ini sih yang menurut saya jadi pelajaran sangat berharga selama setahun ini sebagai suami istri. Hmm... nggak papa ya saya nulis hal personal di blog ini karena saya pengen mencatat setiap momen tak terlupakan di sini.

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar